Apakah militer AS campur tangan bila transfer kekuasaan tersendat saat Trump kalah?

Apakah militer AS campur tangan bila transfer kekuasaan tersendat saat Trump kalah?

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

–  WASHINGTON.  Terlepas dari politik, ada satu hasil dari pemilihan presiden AS 2020 yang dapat memberikan kelegaan bagi para perencana Pentagon: kemenangan yang jelas. Oleh salah satu kandidat.

Pada bulan-bulan sebelum pemilihan pada hari Selasa, pejabat militer AS telah dipaksa untuk memikirkan kemungkinan dampak dari pemilihan yang diperebutkan, termasuk protes seperti yang terjadi pada bulan Juni atas ketidakadilan rasial yang membawa Pengawal Nasional ke jalan.

Mengutip Reuters, Jumat (30/10), pemungutan suara yang diperebutkan dapat memicu spekulasi liar yang memaksa jenderal tertinggi Amerika untuk meyakinkan anggota parlemen bahwa militer tidak akan memiliki peran dalam menyelesaikan sengketa pemilihan antara Presiden Republik Donald Trump dan penantang Demokrat Joe Biden.

Baca Juga: Facebook melaporkan penurunan pengguna di AS dan Kanada

Hasil yang menentukan dapat meredakan kekhawatiran tersebut dengan menurunkan risiko krisis politik yang berkepanjangan dan protes yang dapat ditimbulkannya, kata pejabat saat ini dan mantan serta para ahli.

“Hal terbaik bagi kami (militer), adalah longsor dengan satu atau lain cara,” kata seorang pejabat pertahanan AS, berbicara tanpa menyebut nama, menyuarakan sentimen yang dimiliki oleh banyak pejabat.

“Ini semacam memberi militer kartu 'Keluar dari Penjara',” kata Risa Brooks, seorang profesor di Universitas Marquette yang berfokus pada hubungan sipil-militer.

Seminggu sebelum pemilihan, jajak pendapat Reuters/Ipsos menunjukkan Biden memimpin Trump secara nasional dengan 10 poin persentase, tetapi jumlahnya lebih ketat di negara-negara bagian yang akan memutuskan pemilihan dan memberi Trump kemenangan mengejutkan tahun 2016.

Baca Juga: AS mempercepat penjualan 50 jet tempur F-35 ke Uni Emirat Arab

Pandemi virus korona telah menambahkan elemen ketidakpastian tahun ini, mengubah cara dan waktu orang Amerika memilih.

Sebagai salah satu institusi Amerika yang paling dihormati – peringkatnya jauh lebih tinggi daripada Kongres, kepresidenan dan Mahkamah Agung dalam jajak pendapat – militer AS mengalami kesulitan untuk tetap berada di pinggir politik selama setahun yang ditandai oleh pandemi, kerusuhan sosial dan tindakan oleh kedua presiden. kandidat menyarankan mereka mendapat dukungan dari angkatan bersenjata AS.

Selanjutnya


  • INDEKS BERITA

Tag
  • Amerika Serikat
  • militer AS
  • Donald Trump
  • Joe Biden