Realisasi bantuan pemerintah triwulan I-2022

Rupiah Selasa pagi menguat 13 poin

IMF peringatkan risiko stagflasi di Asia, pangkas prospek pertumbuhan

Dolar AS menguat ke level tertinggi dua tahun, sementara yuan jatuh

MES Sulsel: Optimalisasi pengelolaan zakat dapat entaskan kemiskinan

Rupiah Senin pagi melemah 130 poin

PPATK sebut telah blokir ribuan transaksi investasi ilegal

Sri Mulyani paparkan kegiatannya di hari kelima di Washington DC

KSP: BLT minyak goreng sudah tersalurkan ke 17,2 juta keluarga

Sepekan, proyeksi pertumbuhan ekonomi direvisi hingga G20 soal Ukraina

PPATK katakan terus pantau transaksi platform investasi ilegal

3 pasar rakyat di Padang mulai sediakan pembayaran digital

Dolar capai tertinggi 2 tahun, ditopang prospek bunga Fed yang agresif

BRI kembali buka program rekrutmen pegawai baru

BI catat aliran modal asing masuk senilai Rp0,45 triliun pekan ini

Pemegang saham setujui Mitratel bagi dividen Rp966,7 miliar

BI: Perang Rusia-Ukraina perkuat kompleksitas G20 jaga pemulihan dunia

Rupiah Jumat pagi melemah 16 poin

Yuan anjlok lagi 498 basis poin menjadi 6,4596 terhadap dolar AS

Yen dan yuan menderita saat Fed akan naikkan suku bunga lebih cepat

Ketua bank sentral Rusia Nabiullina hadapi krisis di masa jabatan baru

Yuan terpangkas lagi 102 basis poin menjadi 6,4098 terhadap dolar AS

Sri Mulyani: KTT ketahanan pangan AS perkuat hadapi krisis

Rupiah Kamis pagi menguat 17 poin

Aksi “walk out” AS hingga Inggris, Sri Mulyani: G20 jaga kerja sama

BI sebut G20 dorong kebijakan moneter terintegrasi

Yuan tergelincir 276 basis poin menjadi 6,3996 terhadap dolar AS

Rupiah Selasa pagi menguat tipis 1 poin

Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

CORE sarankan pemerintah tingkatkan proporsi pembiayaan ekspor UMKM

Bank sentral Rusia berjuang tahan dampak sanksi keras Barat

Moskow () – Bank sentral Rusia pada Minggu (27/2/2022) mengumumkan sejumlah langkah untuk mendukung pasar domestik, ketika bank sentral itu berjuang untuk mengelola dampak sanksi keras Barat selama akhir pekan di tengah invasi Moskow ke Ukraina.

Bank sentral mengatakan akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik, meluncurkan lelang pembelian kembali tanpa batas dan mengurangi pembatasan posisi mata uang asing terbuka bank. Bank sentral juga meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman dan memerintahkan pelaku pasar untuk menolak tawaran klien asing untuk menjual sekuritas Rusia.

Bank tidak membalas permintaan Reuters untuk memberikan komentar.

Langkah-langkah itu dilakukan setelah sekutu Barat meningkatkan sanksi pada Sabtu (26/2/2022), termasuk memblokir bank-bank tertentu dari sistem pembayaran internasional SWIFT dan menargetkan bank sentral Rusia, berkomitmen untuk memberlakukan langkah-langkah pembatasan yang akan mencegahnya mengerahkan cadangan internasionalnya untuk melemahkan sanksi.

Serangkaian sanksi baru kemungkinan akan memberikan pukulan telak bagi ekonomi Rusia dan mempersulit bank-bank dan perusahaan-perusahaan Rusia untuk mengakses sistem keuangan internasional. Rubel jatuh hampir 30 persen ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar pada Senin.

Warga Rusia menunggu dalam antrian panjang di luar ATM pada Minggu (27/2/2022), khawatir bahwa sanksi baru Barat atas invasi Moskow ke Ukraina akan memicu kekurangan uang tunai dan mengganggu pembayaran.

Beberapa anak perusahaan Eropa dari Sberbank Rusia, yang mayoritas dimiliki oleh pemerintah Rusia, gagal atau mungkin gagal karena biaya reputasi perang di Ukraina, pengawas pemberi pinjaman Bank Sentral Eropa mengatakan pada Senin.

Bank Sentral Rusia dalam beberapa pengumuman pada Minggu (27/2/2022) berusaha untuk memastikan stabilitas keuangan. Dikatakan akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik mulai 28 Februari.

Bank juga memerintahkan pelaku pasar untuk menolak upaya klien asing untuk menjual sekuritas Rusia, menurut dokumen bank sentral yang dilihat oleh Reuters.

Baca juga: Pemerintah Jepang dan BOJ bertemu, dampak krisis Ukraina meluas

Dalam upaya untuk menyuntikkan uang tunai ke dalam sistem keuangan, dikatakan tidak akan ada batasan pada lelang repo "penyesuaian" yang rencananya akan diadakan pada Senin dan menambahkan bahwa sistem perbankan tetap stabil setelah serangkaian sanksi baru yang menargetkan institusi keuangan Rusia.

Bank sentral mengatakan kartu bank berfungsi seperti biasa dan dana nasabah dapat diakses kapan saja. Dikatakan secara substansial akan meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman bank sentral.

Bank juga mengatakan untuk sementara mengurangi pembatasan posisi mata uang asing terbuka bank setelah sanksi. Langkah itu, yang memungkinkan bank-bank yang menderita "keadaan eksternal" untuk mempertahankan posisi di atas batas resmi, akan berlaku hingga 1 Juli, katanya dalam sebuah pernyataan.

Bank sentral mengatakan bahwa mereka akan terus memantau perubahan posisi mata uang "untuk menjamin fungsi normal mata uang dan pasar uang serta stabilitas keuangan lembaga pemberi pinjaman".

Baca juga: Bank-bank Eropa dan AS diminta bersiap hadapi serangan siber Rusia

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2022