Bio Farma dan Sinovac teken kerja sama ketersediaan 40 juta dosis vaksin Covid-19

Bio Farma dan Sinovac teken kerja sama ketersediaan 40 juta dosis vaksin Covid-19

Sumber: Kompas.com | Editor: Handoyo .

– JAKARTA. Pemerintah Indonesia melalui BUMN PT Bio Farma menandatangani kerja sama terkait vaksin Covid-19 dengan perusahaan asal China, Sinovac, Kamis (20/8/2020). Penandatangan itu disaksikan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Erick Thohir dalam kunjungannya di Sanya, Hainan, China. 

“Kami berdua menyaksikan penandatanganan perjanjian antara Bio Farma dan Sinovac untuk memperkuat kerja sama vaksin, ada dua dokumen yang ditandatangani antara Sinovac dan Bio Farma,” kata Retno dalam konferensi pers, Kamis. 

Dokumen pertama adalah “Preliminary Agreement of Purchase and Supply of Bulk Product of Covid-19 Vaccine” yang menyepakati komitmen ketersediaan suplai vaksin hingga 40 juta dosis vaksin. “Menyepakati komitmen ketersediaan suplai bulk vaccine hingga 40 juta dosis vaksin mulai November 2020 hingga Maret 2021,” kata Retno. 

Baca Juga: Hampir dua minggu tak ada kasus corona, Beijing izinkan warga tidak pakai masker

Dokumen kedua yang ditandatangani Sinovac dan Bio Farma adalah MoU untuk komitmen kapasitas bulk vaccine 2021. “Di mana Sinovac akan memberi prioritas kepada Bio Farma untuk suplai bulk vaccine setelah 2021 hingga akhir tahun 2021. Ini adalah kerja sama yang cukup panjang antara Bio Farma dan Sinovac,” kata Retno. 

Sementara itu, Erick menyatakan kerja sama itu tidak hanya sekadar transaksi ekonomi melainkan juga transfer teknologi dan pengetahuan antara Sinovac dan Bio Farma. “Dalam kunjungan ini kita juga ingin memastikan transformasi daripada industri kesehatan kita, di mana Bio Farma bekerja sama dengan Sinovac adalah sebuah kerja sama yang win-win, menang-menang,” kata Erick yang juga Menteri BUMN tersebut. 

Erick berharap, dengan kerja sama tersebut, penyaluran bahan baku vaksin dari Sinovac akan dimulai pada November 2020 dan imunisasi massal akan dimulai pada awal 2021 mendatang. 

Baca Juga: Di Inggris, tak mau pakai masker bisa kena denda hingga Rp 61 juta!

“Ini yang saya harapkan bahwa kita semua agar bisa segera bangkit dari Covid-19 sesuai dengan timeline yang sudah dipastikan ibu Menlu tadi, bagaimana imunisasi massal buat bangsa Indonesia bisa segera awal tahun depan,” kata Erick.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Menlu Retno: Bio Farma dan Sinovac Teken Kerja Sama Ketersediaan 40 Juta Dosis Vaksin Covid-19”

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

  • INDEKS BERITA

Tag
  • corona
  • corona di Indonesia
  • vaksin corona
  • vaksin virus corona