Yuan hentikan reli, jatuh 101 basis poin jadi 6,3957 per dolar AS

Yen dan euro di bawah tekanan jelang pertemuan bank sentral

Rupiah Kamis pagi melemah 30 poin

El Salvador tambah 25 juta dolar Bitcoin ke kas negara

Kemarin, realisasi investasi hingga setor dana BLBI

Yuan kembali menguat 34 basis poin, menjadi 6,389 per dolar AS

Rupiah Selasa pagi melemah tipis 2 poin

Uang kripto catat arus masuk 10 minggu beruntun dipimpin Bitcoin

Sri Mulyani idolakan kedua orang tua sejak dahulu

Sri Mulyani sebut pembiayaan investasi melonjak 175,8 persen

Peneliti ingatkan pentingnya penguatan perlindungan nasabah tekfin

BI Papua sebut PON tingkatkan PDRB lebih dari Rp950 miliar

Dukungan Materazzi bantu BNI dan PBSI juarai Piala Thomas 2020

Lira anjlok ke rekor terendah setelah Erdogan usir 10 dubes barat

Bank BTN dorong pembangunan ekonomi berkelanjutan

Menanti hasil perang terhadap pinjol ilegal melalui upaya literasi

Erick Thohir apresiasi BRI dampingi UMKM jalani transformasi digital

Peneliti: Pengawasan Fintech perlu seiring edukasi literasi finansial

Dolar pangkas kerugian, Powell indikasikan pengurangan beli obligasi

Kemarin, pesantren ciptakan wirausaha hingga 22 bank terapkan BIFast

Hingga Oktober 2021, realisasi anggaran PEN baru capai 57,5 persen

Diluncurkan Desember, BI-Fast tetapkan biaya Rp2.500

Yuan berbalik melemah 142 basis poin menjadi 6,4032 terhadap dolar AS

Rupiah Jumat pagi melemah 25 poin

Bitcoin kembali cetak rekor, Indodax: Aset kripto sedang “bullish”

Dolar AS “rebound” setelah data pekerjaan dan perumahan membaik

Wamenkeu: Pemanfaatan EBT bukan lagi pilihan

UU HPP untuk rakyat

WamenBUMN harap Holding UMi percepat literasi keuangan masyarakat desa

Yuan melonjak 238 basis poin, jadi 6,4069 terhadap dolar AS

Dolar AS sentuh puncak 2,5 tahun terhadap yen di pasar Asia

Tokyo () – Kurs dolar AS naik ke level tertinggi 2,5 tahun terhadap yen di sesi Asia pada Senin pagi, setelah angka penggajian AS yang lemah tidak banyak mengubah ekspektasi pasar bahwa Federal Reserve AS akan mengumumkan mulai mengurangi pembelian obligasi besar-besarannya bulan depan.

Ekonomi AS menciptakan lapangan kerja paling sedikit dalam sembilan bulan pada September, dengan data penggajian nonpertanian (NFP) meningkat 194.000, jauh di bawah perkiraan para ekonom sebesar 500.000.

Namun, data untuk Agustus direvisi naik tajam sementara tingkat pengangguran turun ke level terendah 18 bulan di 4,8 persen karena orang meninggalkan angkatan kerja. Penghasilan rata-rata per jam juga meningkat 0,6 persen dari 0,4 persen pada Agustus.

Semua mengatakan momok kekurangan tenaga kerja tetap ada, menjaga kekhawatiran tentang inflasi tetap hidup dan memberikan pembenaran kepada Federal Reserve untuk melanjutkan pengurangan stimulusnya yang dimulai tahun lalu untuk bantuan pandemi.

Imbal hasil obligasi AS naik karena data tersebut, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun yang jadi acuan mencapai level tertinggi empat bulan di 1,617 persen, meningkatkan daya tarik imbal hasil dolar.

Yen yang dikenal paling sensitif terhadap perbedaan imbal hasil, bereaksi dengan tergelincir ke level 112,32 yen per dolar, level yang terakhir terlihat pada April 2019.

"Meskipun angka penggajian utama lemah, ketika Anda melihat detailnya, prospek tetap solid dan tidak ada apa pun yang akan mencegah The Fed melakukan tapering bulan depan," kata Shinichiro Kadota, ahli strategi valas senior di Barclays.

“Dolar/yen sekarang berada di ujung atas kisaran perdagangannya, puncaknya pada 2019 di 112,40, jadi saya memperkirakan penjualan besar-besaran di sana untuk saat ini. Namun, jika menembus level itu, kita bisa melihat dolar naik ke level 113 atau 114 dengan cukup mudah,” tambahnya.

Euro melemah di 1,1575 dolar, melayang sedikit di atas terendah Rabu (6/10/2021) di 1,1529 dolar, level terlemah sejak Juli tahun lalu.

Indeks dolar AS berdiri di 94,09, tidak jauh dari level tertinggi satu tahun di 94,504 yang disentuh awal bulan ini.

Mata uang AS bisa naik lebih lanjut jika data harga konsumen AS yang dirilis pada Rabu (13/10/2021) menunjukkan kenaikan inflasi dan mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga sebelumnya tahun depan setelah tapering, kata para analis.

Di sisi lain, dengan gangguan pasokan dan kenaikan harga-harga komoditas yang mempengaruhi banyak negara lain, kekhawatiran tentang inflasi tidak terbatas pada Amerika Serikat.

Pound Inggris bertahan lebih kuat di 1,3623 dolar, memperpanjang pemulihannya dari level terendah sembilan bulan akhir bulan lalu, di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa bank sentral Inggris (BoE) dapat menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi yang melonjak.

Dolar Kanada berpindah tangan pada 1,2473 per dolar AS, setelah mencapai level tertinggi dua bulan di 1,24525 pada Jumat (8/10/2021) berkat data penggajian Kanada yang sangat kuat dan harga minyak yang tinggi.

Di tempat lain, yuan China di pasar internasional berpindah tangan pada 6,4438 per dolar, tertinggi 1 Oktober di 6,4286.

Di pasar kripto, Bitcoin menguat di 54.782 dolar AS setelah mencapai level tertinggi lima bulan di 56.561 dolar AS pada Minggu (10/10/2021) sementara Ether melemah di 3.456 dolar AS.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © 2021