IFAWG G20 bahas upaya perkuat dukungan pendanaan bagi negara miskin

Satgas BLBI sita aset barang jaminan obligor Santoso Sumali

LPS proyeksikan kredit perbankan tumbuh hingga 8,9 persen pada 2022

LPS yakin “tapering” Fed tak akan timbulkan volatilitas drastis

LPS pertahankan tingkat bunga penjaminan Bank Umum sebesar 3,5 persen

Yuan kembali anjlok 364 basis poin menjadi 6,3746 terhadap dolar AS

Rupiah Jumat pagi menguat 17 poin

Dolar AS hadapi minggu cerah, saat ekspektasi kenaikan suku bunga

Uang kripto Binance berharap Rusia bantu pertumbuhannya di regional

Dolar melonjak, bank sentral AS bersiap naikkan suku bunga lebih cepat

Rupiah Kamis pagi melemah 31 poin

Yuan anjlok 136 basis poin jadi 6,3382 per dolar setelah keputusan Fed

Dolar bertahan kuat di Asia, ketua Fed indikasikan kenaikan suku bunga

Fed kemungkinan naikkan suku bunga Maret, Powell janji perangi inflasi

Dolar menguat ke tertinggi lima minggu setelah keputusan kebijakan Fed

Rupiah Rabu pagi menguat 15 poin

IMF: Konflik Rusia-Ukraina akan dorong inflasi tinggi lebih lama

IMF: G20 harus dongkrak upaya bantu negara-negara pangkas risiko utang

IMF pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global 2022 jadi 4,4 persen

Euro jatuh ke terendah satu bulan, investor lari ke dolar

Yuan turun tipis tujuh basis poin menjadi 6,3418 terhadap dolar AS

Emas datar, kehati-hatian jelang pertemuan Fed imbangi risiko Ukraina

Rupiah Selasa pagi melemah 16 poin

Korsel pertimbangkan perluasan perdagangan won ke pasar internasional

Bank sentral Singapura perketat kebijakan moneter terkait inflasi

Yuan terangkat 81 basis poin menjadi 6,3411 terhadap dolar AS

Rupiah Senin pagi menguat 24 poin

PNM buka kantor layanan baru di Maluku Tengah dan SBB

BNI salurkan bantuan untuk keluarga Pekerja Migran Indonesia

Kesenjangan di Indonesia menyempit

Dolar AS turun di Asia, Omicron buat pasar uang bergejolak tak wajar

Hong Kong () – Dolar AS melemah lagi di awal sesi perdagangan Asia pada Rabu pagi, memulai sesi ketiga berturut-turut di bawah tekanan karena investor lebih menyukai mata uang dan aset-aset yang lebih berisiko.

Dolar Selandia Baru menguat 0,8 persen pada Selasa (21/12/2021), hari terbaiknya sejak Oktober, pulih dari level terendah hampir setahun diperdagangkan terakhir di 0,6757 dolar AS, dan pound naik 0,46 perssen – hari terbaik dalam sebulan – terakhir diperdagangkan di 1,3267 dolar AS.

Dengan dolar juga naik 0,44 persen terhadap safe haven yen, pergerakan mata uang Selasa (21/12/2021) sejalan dengan kenaikan minyak dan kenaikan 1,6 persen dalam ukuran saham MSCI di seluruh dunia.

Akibatnya, indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, terakhir di 96,441 turun dari setinggi 96,994 minggu lalu ketika menguji tertinggi 16 bulan.

Pelaku pasar berjuang guna menunjukkan alasan yang jelas untuk sentimen "pengambilan risiko", dengan mengatakan pasar berupaya untuk menilai konsekuensi dari varian virus corona Omicron, yang mengarah ke volatilitas yang tidak sesuai musim.

Sementara minggu-minggu di kedua sisi Natal biasanya volatilitas rendah untuk mata uang dan kelas aset lainnya, analis di ING mengatakan, "Tahun ini beberapa kecenderungan musiman akan beragam dengan varian Omicron mengancam akan memaksa pembatasan baru dan pasar-pasar masih memproses seminggu penuh dengan keputusan bank-bank sentral utama."

Pekan lalu Inggris menjadi negara ekonomi G7 pertama yang menaikkan suku bunga sejak awal pandemi, dengan Federal Reserve AS juga mengisyaratkan rencana untuk mengetatkan kebijakan pada 2022 tetapi Bank Sentral Eropa hanya sedikit mengekang stimulus.

Infeksi Omicron berlipat ganda di seluruh Eropa, Amerika Serikat dan Asia, menyebabkan negara-negara di seluruh dunia mempertimbangkan pembatasan baru pada pergerakan dan menerapkan kembali periode karantina untuk pengunjung yang datang.

Tetapi laporan Bloomberg bahwa Badan Pengawas Makanan dan Obat-obatan AS akan mengesahkan pil pengobatan COVID-19 dari Pfizer Inc dan Merck pada Rabu mungkin telah membantu sentimen pasar.

Euro terakhir di 1,1289 dolar AS memulai Rabu dengan naik sedikit, yang akan menjadi sesi kenaikan ketiga berturut-turut.

Dalam mata uang pasar berkembang, para pedagang bersiap untuk hari lain volatilitas untuk lira Turki, yang ditutup naik 6,0 persen pada Selasa (21/12/2021), telah turun sebanyak 8,6 persen dan naik sebanyak 18,5 persen.

Bitcoin sebagian besar stabil sedikit di bawah 49.000 dolar AS setelah naik 4,0 persen pada Selasa (21/12/2021). Ether, mata uang kripto terbesar kedua di dunia, juga telah naik minggu ini dan terakhir sedikit di atas 4.000 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © 2021