Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Kemarin, restorasi mangrove KTT G20 Bali hingga PLN raih modal

Bank Mandiri Taspen gandeng UGM beri fasilitas kredit untuk dosen

Yen dan franc Swiss menguat karena varian COVID kurangi selera risiko

OJK sebut penguatan struktur dan daya saing jadi tantangan perbankan

Harga aset kripto disebut ikut terdongkrak “hype” Metaverse

Bank sentral Turki dan bank-bank bahas suku bunga setelah lira jatuh

Fed akan memulai rencana tapering lebih cepat mulai Januari

BI: Pertumbuhan ekonomi Sumut pada 2022 bisa ikuti target nasional

Bappenas luncurkan kerangka pembangunan ekonomi biru

Yuan berbalik melemah 77 basis poin menjadi 6,398 terhadap dolar AS

Rupiah Kamis pagi melemah 4 poin

Dolar kian perkasa, Fed yang “hawkish” menonjol di antara bank sentral

Bank sentral Korsel naikkan suku bunga dan angkat prospek inflasi

Menko: Presidensi G20 RI gunakan mobil listrik dorong perubahan iklim

Rupiah Rabu pagi melemah 19 poin

Serapan anggaran Pemkot Baubau capai 60 persen

Dolar stabil, euro pulih karena data yang lebih baik dari perkiraan

Bappenas: Kebutuhan pendanaan mencapai SDGs sebesar Rp67 ribu triliun

Kemenkeu: Laptop dan telepon genggam fasilitas kantor tidak kena pajak

Realisasi belanja Pemprov Gorontalo tertinggi secara nasional

BI Jabar sebut kenaikan UMP perpanjang keberlangsungan upah buruh

Kemenkeu: Ketahanan eksternal tetap terjaga ditopang surplus NPI

Pemprov Sulsel anggarkan Pemulihan Ekonomi COVID-19 Rp1,3 triliun

Dolar goyah saat inflasi tampak jadi ujian berikutnya untuk suku bunga

Data harga, yang akan dirilis dari China dan Amerika Serikat pada Rabu waktu setempat, juga dapat menguji janji kesabaran para pembuat kebijakan bank sentral

Sydney () – Harga dolar melayang sedikit di bawah tertinggi tahun ini di perdagangan Asia pada Selasa pagi, sementara mata uang kripto mencapai rekor tertinggi, karena angka inflasi tampak menjadi ujian berikutnya dari pemikiran para pedagang tentang prospek suku bunga.

Data harga, yang akan dirilis dari China dan Amerika Serikat pada Rabu waktu setempat, juga dapat menguji janji kesabaran para pembuat kebijakan bank sentral.

Para ekonom memperkirakan angka-angka tersebut menunjukkan tekanan besar pada harga-harga gerbang pabrik di China, yang dapat mengalir melalui rantai pasokan global, dan harga-harga konsumen AS yang melaju kencang.

Ekspektasi inflasi telah menarik imbal hasil riil AS dan dolar sedikit lebih rendah semalam, terutama terhadap dolar Selandia Baru, tetapi tetap dalam jangkauan tertinggi yang dicapai pada Jumat (5/11/2021).

Euro, yang telah turun ke level terendah 15 bulan di 1,15135 dolar AS setelah angka pekerjaan AS yang kuat pada Jumat (5/11/2021), bertahan di 1,1588 dolar AS.

Greenback stabil sedikit di atas 113 yen. Namun telah turun sekitar 0,7 persen terhadap kiwi semalam karena para pedagang tetap waspada terhadap kemungkinan bahwa bank sentral Selandia Baru (RBNZ) dapat menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin (bps) akhir bulan ini. Kiwi terakhir stabil di 0,7162 dolar AS.

"Jika RBNZ berkeinginan untuk (suku bunga) naik 50 bps, sekaranglah waktunya," kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

"Itu masih tampak tidak sesuai dengan latar belakang global yang tidak pasti dan nada hati-hati dari bank sentral lainnya. Namun, sampai kita mengetahui hasilnya, pasar akan memperhitungkan risikonya."

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko juga menguat semalam dan menahan sebagian besar kenaikan moderat untuk diperdagangkan pada 0,7410 dolar AS pada Selasa pagi. Indeks dolar AS stabil di 94,095, sekitar pertengahan kisaran yang dipertahankan hingga Oktober.

Bitcoin, yang terkadang dilihat sebagai lindung nilai inflasi dan telah melonjak di tengah gelombang berita positif, naik ke rekor 67.700 dolar AS di perdagangan Asia, menarik ether ke rekor 4.800 dolar AS.

Sterling, yang dihantam pekan lalu ketika bank sentral Inggris (BoE) mengejutkan pasar dengan mempertahankan suku bunga stabil, telah membuat sedikit pemulihan pada Senin (8/11/2021) karena pasar obligasi dunia mengurangi beberapa taruhan agresif pada suku bunga yang lebih tinggi dalam waktu dekat.

Sterling terakhir di 1,3561 dolar AS setelah jatuh ke serendah 1,3425 dolar AS pada Jumat (5/11/2021).

Menjelang data, sejumlah gubernur bank sentral akan berbicara nanti pada Selasa waktu setempat, termasuk Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde pada pukul 13.00 GMT dan ketua Fed Jerome Powell pada pukul 14.00 GMT.

Pekan lalu, bersama dengan kejutan BoE, bank sentral Australia (RBA) dan Federal Reserve mendorong kembali proyeksi kenaikan agresif pasar dan beberapa kehati-harian telah terlepas dari perkiraan suku bunga.

Fed funds berjangka telah mendorong kembali kenaikan suku bunga dari sekitar Juli tahun depan ke September atau Oktober. Analis di Standard Chartered juga memperkirakan kenaikan pada kuartal ketiga tahun depan, tetapi jalur yang lambat lebih tinggi setelahnya.

"Kami menduga pembahasan kenaikan suku bunga akan mereda untuk sementara waktu. Bank-bank sentral yang memberikan panduan ke depan mencegah investor dari perkiraan kebijakan yang bergerak terlalu jauh sebelumnya," kata ahli strategi Steve Englander dan John Davies dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

"Jadi kami perkirakan pejabat Fed akan terus mengulangi bahwa kenaikan suku bunga tidak akan terjadi sampai langkah itu hanya beberapa bulan lagi."

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © 2021