SWI minta masyarakat waspadai penawaran aset kripto tak terdaftar

OJK: TPAKD salurkan Kredit Melawan Rentenir senilai Rp1,25 triliun

Kemenko: Presidensi G20 bawa manfaat ekonomi dan strategis

Yen, franc Swiss menguat dipicu kekhawatiran Omicron dan kebijakan Fed

Ada pembebasan denda pajak di Aceh hingga tahun depan

OJK sebut stabilitas jasa keuangan di Jatim terjaga

BNI dan IPB University kolaborasi dorong Campus Financial Ecosystem

Asabri perbarui aplikasi guna optimalkan layanan saat pandemi

Rupiah Kamis pagi melemah 18 poin

Rand Afsel “menggelepar” saat Omicron menakuti investor

OECD sebut inflasi adalah risiko utama terhadap prospek ekonomi global

Dolar pulih dalam menghadapi Omicron, mata uang komoditas tergelincir

Anggota DPR soroti kesiapan rencana terkait penerbitan rupiah digital

Rupiah Selasa pagi menguat 8 poin

Dolar naik, yen dan franc tergelincir saat kekhawatiran Omicron surut

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

OJK dorong perbankan perkuat manajemen risiko TI

Kemenkop: Realisasi KUR UMKM capai Rp262,95 triliun

Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Kemarin, restorasi mangrove KTT G20 Bali hingga PLN raih modal

Bank Mandiri Taspen gandeng UGM beri fasilitas kredit untuk dosen

Yen dan franc Swiss menguat karena varian COVID kurangi selera risiko

OJK sebut penguatan struktur dan daya saing jadi tantangan perbankan

Harga aset kripto disebut ikut terdongkrak “hype” Metaverse

Dolar melemah 3 hari beruntun, dekati terendah 1 bulan terhadap yen

Jika IHK AS datang lebih panas maka ini menimbulkan risiko jual dolar AS/yen Jepang

Tokyo () – Dolar mencatat kerugian hari ketiga terhadap mata uang utama lainnya dan diperdagangkan mendekati level terendah satu bulan terhadap yen pada Rabu pagi, jelang data inflasi AS yang sangat diantisipasi yang dapat memandu waktu kenaikan suku bunga bank sentral AS, Federal Reserve (Fed).

China juga akan merilis data harga konsumen dan produsen pada Rabu, yang dapat mempengaruhi arah kebijakan di sana karena kesengsaraan sektor properti mengancam ekonomi yang lebih luas.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama rivalnya, sedikit berubah di 93,970 setelah mundur secara bertahap dari tertinggi lebih dari satu tahun di 94,634 yang dicapai Jumat (5/11/2021).

Mata uang AS stabil di 112,915 yen setelah merosot ke 112,73 yen pada Selasa (9/11/2021) untuk pertama kalinya sejak 11 Oktober.

Euro juga datar di 1,15925 dolar AS, mempertahankan kenaikan tiga hari yang telah membawanya mendekati level tertinggi bulan ini di 1,16165 dolar AS.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan Indeks Harga Konsumen (IHK) AS Oktober meningkat menjadi 0,4 persen dari kenaikan 0,2 persen bulan sebelumnya, dengan ukuran inti tahun-ke-tahun yang diawasi ketat naik 0,3 poin persentase menjadi 4,3 persen, jauh di atas target rata-rata inflasi tahunan the Fed 2,0 persen.

“Kita perlu melihat angka 0,8 persen bulan ke bulan untuk melihat indeks dolar menembus puncak kisaran 94,50,” Kepala Penelitian Pepperstone, Chris Weston, di Melbourne, menulis dalam catatan kliennya.

Sementara dolar telah bergerak lebih rendah terhadap yen, "Jika IHK AS datang lebih panas maka ini menimbulkan risiko jual dolar AS/yen Jepang," tulisnya.

Data inflasi pada Rabu dari dua ekonomi terbesar dunia akan menjadi indikator utama berikutnya apakah tekanan harga-harga meningkat secara global.

Data pada Selasa (9/11/2021) menunjukkan harga produsen AS meningkat dengan kuat pada Oktober, menunjukkan bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan untuk sementara waktu di tengah rantai pasokan yang ketat terkait dengan pandemi.

Imbal hasil riil obligasi pemerintah AS turun tajam pada Selasa (9/11/2021) karena para pedagang melakukan lindung nilai terhadap kemungkinan kenaikan harga-harga dengan meraup Treasury Inflation-Protected Securities/TIPS (sekuritas pemerintah yang memberikan perlindungan terhadap inflasi).

Analis mengatakan permintaan yang meningkat menandakan kekhawatiran inflasi sedang berlangsung di kalangan investor dan publik yang lebih luas.

Pejabat Fed pada Selasa (9/11/2021) mengatakan pihaknya belum jelas bahwa inflasi yang tinggi akan menjadi lebih mengakar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan itu akan menjadi pertengahan 2022 sebelum ada kejelasan lebih lanjut tentang prospek ketenagakerjaan dan inflasi serta Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan dia percaya kekuatan yang saat ini menjauhkan orang dari pasar tenaga kerja dan mendorong harga-harga akan terbukti bersifat sementara.

Sementara itu Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Gubernur Fed Lael Brainard sebagai calon Ketua Fed berikutnya. Dia akan dianggap sebagai memilih dovish.

"Kemungkinan nominasi Brainard sebagai Ketua Fed memotong (dolar)," tulis ahli strategi Westpac dalam sebuah catatan penelitian.

Baca juga: Rupiah Rabu pagi melemah tipis 8 poin

"Jika tidak, gambaran yang mendasarinya tetap mendukung dolar AS," dan penurunan indeks dolar ke level pertengahan 93 adalah peluang beli, kata mereka.

Sterling, yang terpukul minggu lalu setelah keputusan mengejutkan bank sentral Inggris (BoE) untuk mempertahankan suku bunga, telah stabil minggu ini dan terakhir dibeli 1,3357 dolar AS, naik dari level terendah lebih dari satu bulan pada Jumat (5/11/2021) di 1,3425 dolar AS.

Dolar Aussie yang sensitif terhadap risiko sedikit melemah di 0,73765 dolar AS, tidak terlalu jauh dari level terendah sejak pertengahan Oktober di 0,73595 dolar AS yang dicapai pada akhir pekan lalu.

Dalam mata uang kripto, bitcoin melayang di bawah level tertinggi sepanjang masa di 68.564,40 dolar AS yang ditandai pada Selasa (9/11/2021), terakhir berpindah tangan di 67.000 dolar AS.

Ether diperdagangkan pada 4.733,03 dolar AS, juga mendekati rekor tertinggi Selasa (9/11/2021) di 4.842,65 dolar AS.

Baca juga: Dolar tergelincir dari tertinggi 15-bulan, Fed dan inflasi jadi fokus

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2021