Kesenjangan di Indonesia menyempit

KPR BRI Virtual Expo sukses catatkan 4.000 pengajuan

Peruri siap arungi 2022 dengan mematangkan transformasi digital

Tito Karnavian apresiasi realisasi APBD Riau nomor 4 nasional

Dolar turun bersama “yields” obligasi AS, namun naik untuk minggu ini

Dirjen Pajak dorong masyarakat manfaatkan pengungkapan harta sukarela

Pertemuan Kelompok Kerja Infrastruktur G20 dorong pemulihan global

UNCTAD: FDI global “rebound” kuat tetapi pemulihan sangat tidak merata

Rupiah Kamis pagi menguat 22 poin

Pelaku fintech nilai pandemi percepat akselerasi digital

BRI dapat penghargaan sebagai Bank Umum Penyalur KUR Terbaik 2021

Prudential dorong peningkatan literasi keuangan untuk anak-anak

Trenggono keluarkan 44 instruksi, tindak lanjuti rekomendasi BPK

Rupiah Rabu pagi melemah 27 poin

Nilai tukar dolar AS naik dipicu lonjakan imbal hasil obligasi

2015-2021, penduduk miskin di Kalteng menurun

Dapat hibah, Baznas Kota Malang akan genjot pemasukan

Tekan inflasi, TPID Kota Cirebon gelar pasar murah selama 3 hari

PIP dorong pemulihan ekonomi melalui promosi usaha ultramikro

Rupiah Senin pagi melemah 24 poin

Pemerintah siapkan Rp451 triliun untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

BRI dapat alokasi KUR sebesar Rp260 triliun pada 2022

Bank Dunia memproyeksikan perekonomian Indonesia tumbuh 5,2 persen

Kemenkeu wajibkan ada KPI untuk penerima PMN

Ditjen Pajak sebut harta yang dilaporkan sukarela capai Rp2,33 triliun

Dua anak usaha BUMN kolaborasi, dorong inklusi keuangan di Indonesia

Bappenas-Pansus RUU IKN kunjungi lokasi penting pembangunan IKN

Rupiah akhir pekan ditutup turun tipis, pasar pesimis pada ekonomi AS

BNI raih anugerah Campus Financial Ecosystem dari Kemendikbudristek

Rupiah Jumat pagi melemah 11 poin

Dolar sedikit melemah dalam perdagangan liburan yang tenang

Euro menguat 0,29 persen menjadi 1,13415 dolar AS, sementara sterling naik 0,45 persen menjadi 1,34875 dolar AS.

New York () – Dolar berakhir sedikit melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya dalam perdagangan pada liburan yang tipis, Rabu (Kamis pagi WIB), sementara safe-haven yen menyentuh level terendah satu bulan karena investor mengabaikan lonjakan kasus Omicron dan menyukai mata uang berisiko.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang global lainnya, turun 0,206 persen pada 95,932, setelah berbalik negatif di sekitar awal sesi Amerika Utara.

Dengan banyaknya pedagang yang mengambil cuti menjelang akhir tahun, para analis memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca pergerakan tersebut.

"Pada saat-saat seperti ini kami berdagang secara sangat teknis karena investor jangka pendek mencoba mencari keuntungan final akhir tahun," Brad Bechtel, kepala valas global di Jefferies, dalam sebuah catatan kepada klien.

Aliran valas, kata dia, telah berada di sisi yang lebih ringan dari biasanya di akhir bulan, menguatkan pandangan bahwa sebagian besar aliran itu terjadi minggu lalu atau bahkan lebih cepat.

Sentimen investor telah didukung dalam beberapa hari terakhir oleh tanda-tanda varian Omicron, sementara menyebabkan lonjakan kasus ke rekor tertinggi di banyak negara, tidak mengarah ke penguncian baru yang meluas.

Otoritas kesehatan AS pada hari Senin (27/12) mempersingkat waktu isolasi yang direkomendasikan untuk warga Amerika dengan kasus COVID-19 tanpa gejala menjadi lima hari dari panduan sebelumnya 10 hari.

Mata uang yang sensitif terhadap risiko seperti dolar Australia, Selandia Baru dan Kanada, lebih tinggi, sementara saham beragam.

"Varian Omicron terus mengamuk dan gagal terdaftar di pasar ini, bahkan ketika kasus global mencapai satu juta untuk hari kedua berturut-turut," kata analis Saxo Bank.

Aussie menguat 0,35 persen pada 0,72515 dolar AS, Kiwi naik 0,28 persen pada 0,6823 dolar AS, dan loonie naik 0,16 persen menjadi 1,2794 dolar Kanada per dolar AS.

Euro menguat 0,29 persen menjadi 1,13415 dolar AS, sementara sterling naik 0,45 persen menjadi 1,34875 dolar AS.

Yen Jepang menyentuh 115,04 terhadap dolar, terendah sejak akhir November. Sementara yen telah terpukul oleh kekuatan selera risiko investor, analis mengatakan arus investor akhir kuartal juga berdampak pada mata uang.

Di tempat lain, lira Turki turun lebih dari 6,0 persen menjadi sekitar 12,58 per dolar, memangkas lebih jauh ke dalam keuntungan besar yang dibuat minggu sebelumnya, karena kekhawatiran terus berlanjut atas melonjaknya inflasi dan kebijakan moneter yang tidak lazim.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin terakhir turun 0,67 persen pada 47.223 dolar AS, sementara ether, uang kripto terbesar kedua di dunia, turun 1,57 persen pada 3.733 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © 2021