Rupiah Selasa pagi menguat 24 poin

Mata uang “safe haven” melemah, tertekan harapan gejala Omicron ringan

IMF serukan kerja sama global atasi pandemi, dukung pemulihan ekonomi

Dolar menguat tipis, ditopang minimnya perkembangan negatif Omicron

Kanwil DJPb Papua: penyaluran dana otsus 2021 terserap 75 persen

SWI minta masyarakat waspadai penawaran aset kripto tak terdaftar

OJK: TPAKD salurkan Kredit Melawan Rentenir senilai Rp1,25 triliun

Kemenko: Presidensi G20 bawa manfaat ekonomi dan strategis

Yen, franc Swiss menguat dipicu kekhawatiran Omicron dan kebijakan Fed

Ada pembebasan denda pajak di Aceh hingga tahun depan

OJK sebut stabilitas jasa keuangan di Jatim terjaga

BNI dan IPB University kolaborasi dorong Campus Financial Ecosystem

Asabri perbarui aplikasi guna optimalkan layanan saat pandemi

Rupiah Kamis pagi melemah 18 poin

Rand Afsel “menggelepar” saat Omicron menakuti investor

OECD sebut inflasi adalah risiko utama terhadap prospek ekonomi global

Dolar pulih dalam menghadapi Omicron, mata uang komoditas tergelincir

Anggota DPR soroti kesiapan rencana terkait penerbitan rupiah digital

Rupiah Selasa pagi menguat 8 poin

Dolar naik, yen dan franc tergelincir saat kekhawatiran Omicron surut

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

OJK dorong perbankan perkuat manajemen risiko TI

Kemenkop: Realisasi KUR UMKM capai Rp262,95 triliun

Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Euro jatuh ke terendah di pasar Asia, investor tunggu data konsumen AS

Kami memperkirakan kehati-hatian ECB pada kebijakan untuk membatasi prospek pemulihan euro terhadap dolar dalam beberapa bulan mendatang

Sydney () – Euro meringkuk di level terendah 16-bulan di perdagangan Asia pada Selasa pagi, sementara dolar menguat karena para pedagang menunggu data penjualan ritel AS, mewaspadai data yang kuat dapat memicu inflasi dan menambah tekanan pada Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga.

Pembicaraan Presiden AS Joe Biden dan timpalannya dari China Xi Jinping selama sesi Asia juga kemungkinan akan mengatur nada di pasar keuangan, dan pergerakan mata uang sedikit di depan hasil apa pun dari diskusi tersebut.

Yuan stabil di 6,3812 per dolar di luar negeri.

Semalam euro telah jatuh di bawah 1,14 dolar AS untuk pertama kalinya sejak Juli tahun lalu, di tengah kekhawatiran tentang wabah COVID-19 dan ketika kepala Bank Sentral Eropa (ECB) mendorong kembali perlunya bertindak untuk menjinakkan inflasi.

Mata uang bersama itu stabil di 1,1361 dolar AS setelah jatuh sejauh 1,1356 dolar AS pada Senin (15/11/2021) dan penurunan itu membantu indeks dolar AS ke level tertinggi 16 bulan di 95,595.

Dolar juga menguat terhadap yen semalam dan secara luas stabil di tempat lain. Dolar terakhir dibeli 114,14 yen, sementara euro berada di dekat level terendah satu bulan di 129,64 yen yang disentuh pada Senin (15/11/2021).

"Jika kita mengambil tindakan pengetatan sekarang, itu bisa menyebabkan jauh lebih banyak kerugian daripada manfaatnya," Ketua Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde mengatakan kepada anggota parlemen Uni Eropa, kontras dengan petunjuk hawkish dari tempat lain.

"Kami memperkirakan kehati-hatian ECB pada kebijakan untuk membatasi prospek pemulihan euro terhadap dolar dalam beberapa bulan mendatang," kata Ahli Strategi Valas Senior Rabobank, Jane Foley.

"Perkiraan euro/dolar AS pertengahan 2022 kami saat ini di 1,14 dolar AS terlihat usang … kami akan merevisi perkiraan kami nanti dalam minggu ini."

Jurang dalam nada di seberang Channel mengirim euro pada penurunan tertajam terhadap pound dalam enam bulan ketika Gubernur bank sentral Inggris (BoE) Andrew Bailey mengatakan kepada komite parlemen bahwa dia "sangat tidak nyaman" tentang inflasi.

Kepala bank sentral Kanada Tiff Macklem bahkan lebih terus terang dan mengatakan "kita semakin dekat" untuk kenaikan suku bunga dalam opini Financial Times, mendorong dolar Kanada ke level tertinggi empat setengah tahun terhadap euro.

Menjelang data penjualan ritel AS yang akan dirilis pada pukul 13.30 GMT, Australia menjadi fokus dengan Gubernur RBA (bank sentral Australia) Philip Lowe berpidato tentang inflasi.

Hawkishness akan menjadi kejutan setelah risalah dari pertemuan bulan ini menunjukkan bank masih berharap akan mempertahankan suku bunga pada rekor terendah hingga 2024 meskipun mengakui risiko kenaikan inflasi.

"Risikonya condong ke arah pelemahan dolar Australia/dolar AS hari ini mengingat kesenjangan besar harga pasar untuk kenaikan suku bunga pada 2022 dan retorika RBA," kata Analis Commonwealth Bank of Australia Joe Capurso.

Baca juga: Harga emas tergelincir, tertekan penguatan dolar dan yield obligasi AS

Aussie terakhir melayang di 0,7346 dolar AS, sedikit di bawah rata-rata pergerakan 50 hari di 0,7362 dolar AS. Kiwi sedang menunggu pertemuan bank sentral Selandia Baru (BNZ) minggu depan dan stabil di 0,7040 dolar AS.

Sterling duduk di 1,3411 dolar AS.

Data konsumsi AS mengikuti angka sentimen konsumen yang sangat lemah minggu lalu dan survei kondisi bisnis Empire State yang kuat secara tak terduga, telah mengangkat imbal hasil obligasi pemerintah.

Data konsumsi AS diperkirakan akan menunjukkan percepatan penjualan.

"Dalam pandangan kami, perkiraan menunjukkan data yang layak, yang mengikuti akselerasi minggu lalu di IHK AS dapat meningkatkan spekulasi atas kenaikan suku bunga oleh The Fed segera setelah proses tapering selesai," kata Kepala Penelitian JFD Group, Charalambos Pissouros, di Siprus dalam catatan untuk klien.

Baca juga: Rupiah awal pekan ditutup menguat, ditopang surplus neraca perdagangan

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2021