Realisasi bantuan pemerintah triwulan I-2022

Rupiah Selasa pagi menguat 13 poin

IMF peringatkan risiko stagflasi di Asia, pangkas prospek pertumbuhan

Dolar AS menguat ke level tertinggi dua tahun, sementara yuan jatuh

MES Sulsel: Optimalisasi pengelolaan zakat dapat entaskan kemiskinan

Rupiah Senin pagi melemah 130 poin

PPATK sebut telah blokir ribuan transaksi investasi ilegal

Sri Mulyani paparkan kegiatannya di hari kelima di Washington DC

KSP: BLT minyak goreng sudah tersalurkan ke 17,2 juta keluarga

Sepekan, proyeksi pertumbuhan ekonomi direvisi hingga G20 soal Ukraina

PPATK katakan terus pantau transaksi platform investasi ilegal

3 pasar rakyat di Padang mulai sediakan pembayaran digital

Dolar capai tertinggi 2 tahun, ditopang prospek bunga Fed yang agresif

BRI kembali buka program rekrutmen pegawai baru

BI catat aliran modal asing masuk senilai Rp0,45 triliun pekan ini

Pemegang saham setujui Mitratel bagi dividen Rp966,7 miliar

BI: Perang Rusia-Ukraina perkuat kompleksitas G20 jaga pemulihan dunia

Rupiah Jumat pagi melemah 16 poin

Yuan anjlok lagi 498 basis poin menjadi 6,4596 terhadap dolar AS

Yen dan yuan menderita saat Fed akan naikkan suku bunga lebih cepat

Ketua bank sentral Rusia Nabiullina hadapi krisis di masa jabatan baru

Yuan terpangkas lagi 102 basis poin menjadi 6,4098 terhadap dolar AS

Sri Mulyani: KTT ketahanan pangan AS perkuat hadapi krisis

Rupiah Kamis pagi menguat 17 poin

Aksi “walk out” AS hingga Inggris, Sri Mulyani: G20 jaga kerja sama

BI sebut G20 dorong kebijakan moneter terintegrasi

Yuan tergelincir 276 basis poin menjadi 6,3996 terhadap dolar AS

Rupiah Selasa pagi menguat tipis 1 poin

Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

CORE sarankan pemerintah tingkatkan proporsi pembiayaan ekspor UMKM

Fed kemungkinan naikkan suku bunga Maret, Powell janji perangi inflasi

Segudang risiko tetap ada, mulai dari pandemi yang masih berlangsung hingga potensi konflik militer Rusia-Ukraina,

Washington () – Federal Reserve AS pada Rabu (26/1/2022) mengatakan kemungkinan akan menaikkan suku bunga pada Maret 2022 dan menegaskan kembali rencana untuk mengakhiri pembelian obligasi bulan itu sebagai upaya untuk menjinakkan inflasi.

"Komite berkeinginan untuk menaikkan suku bunga dana federal pada pertemuan Maret dengan asumsi bahwa kondisinya sesuai untuk melakukannya," kata ketua bank sentral AS Jerome Powell dalam konferensi pers, menegaskan pernyataan kebijakan dari Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) bank sentral bahwa hanya mengatakan suku bunga akan naik "segera."

Kenaikan suku bunga berikutnya dan pengurangan kepemilikan aset Fed akan mengikuti sesuai kebutuhan, kata Powell, sementara para pejabat memantau seberapa cepat inflasi turun dari tertinggi multi-dekade saat ini kembali ke target 2,0 persen bank sentral.

Banyak yang belum diputuskan, katanya kepada wartawan setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari Fed, termasuk laju kenaikan suku bunga berikutnya atau seberapa cepat para pejabat akan membiarkan neraca besar-besaran turun.

Tetapi Powell secara eksplisit menekankan kepada satu poin kunci: bahwa dengan inflasi yang tinggi dan untuk saat ini tampaknya semakin buruk, The Fed tahun ini berencana untuk terus menekan kredit dan mengakhiri dukungan luar biasa yang telah diberikan kepada ekonomi AS selama pandemi virus corona.

Sejak pertemuan kebijakan terakhir The Fed pada Desember, Powell mengatakan, inflasi "belum membaik. Mungkin menjadi sedikit lebih buruk … Sejauh situasi semakin memburuk, kebijakan kami harus mencerminkan hal itu."

"Ini akan menjadi tahun di mana kita bergerak dengan mantap menjauh dari kebijakan moneter yang sangat akomodatif yang kita terapkan untuk menangani dampak ekonomi dari pandemi," tambahnya.

Keseimbangan kebijakan

Powell "mencoba untuk menyeimbangkan faktor ketakutan tetapi pada saat yang sama dia berbicara tentang inflasi yang mungkin menjadi lebih buruk, dia berbicara tentang Fed mungkin harus menggunakan lebih banyak alat, dia berbicara tentang pengurangan neraca," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar Spartan Capital Securities di New York. "Intinya adalah tanggapannya menyebabkan pasar takut akan ketidakpastian."

Sejauh mana poros kebijakan Fed menjauh dari memerangi kejatuhan ekonomi dari pandemi dan menuju pertarungan inflasi akan lebih terbentuk dalam beberapa pekan mendatang.

Ini akan bergantung pada bagaimana inflasi itu sendiri berperilaku, dan Powell mengatakan para pejabat masih berharap banyak perbaikan akan datang ketika gempa susulan dari pandemi mereda, mungkin memungkinkan mereka untuk melakukan lebih sedikit pekerjaan melalui kebijakan moneter yang lebih ketat.

Segudang risiko tetap ada, mulai dari pandemi yang masih berlangsung hingga potensi konflik militer Rusia-Ukraina.

Tetapi Powell mengatakan para pembuat kebijakan pada saat ini merasa mereka memiliki "cukup banyak ruang untuk menaikkan suku bunga" tanpa mengancam kemajuan pekerjaan atau memperlambat pemulihan ekonomi yang mereka ingin terus berjalan.

Dalam menahan diri yang telah menjadi umum, ia mencatat "ekonomi sangat berbeda" daripada ketika Fed terakhir mulai menaikkan suku bunga pada 2015, dengan inflasi yang lebih tinggi, pengangguran yang lebih rendah, dan apa yang Powell anggap sebagai momentum yang cukup untuk membuat jalan tanpa pertolongan kebijakan Fed.

Dalam pergeseran ke kebijakan yang lebih ketat itu, The Fed bergerak pada kecepatan yang awalnya glasial, dengan kenaikan suku bunga seperempat poin persentase pada 2015 dan hanya satu tambahan pada 2016.

Investor memperkirakan lebih banyak kali ini, dengan perkiraan dalam kontrak berjangka dana federal mengantisipasi empat kenaikan suku bunga tahun ini. Suku bunga acuan overnight The Fed saat ini ditetapkan pada level mendekati nol.

Anggota FOMC juga sepakat pada pertemuan minggu ini pada seperangkat prinsip untuk "secara signifikan mengurangi" ukuran kepemilikan aset Fed. Para pejabat mengatakan mereka akan mengecilkan kepemilikan "terutama" dengan membatasi berapa banyak pokok dari obligasi jatuh tempo yang akan diinvestasikan kembali oleh Fed setiap bulan. Rencana itu akan dimulai setelah kenaikan suku bunga, kata bank sentral, tanpa menetapkan tanggal, kecepatan, atau ukuran akhir tertentu.

Baca juga: Emas stabil di Asia, investor tunggu keputusan pertemuan Fed

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © 2022