Gerakan solidaritas antara para aktivitis di Asia melawan kediktatoran

Gerakan solidaritas antara para aktivitis di Asia melawan kediktatoran

Sumber: Time | Editor: Noverius Laoli

–  Pada Hari Nasional China tahun ini, mahasiswa Thailand Bunkueanun “Francis” Paothong membawakan lagu di luar kedutaan besar China di Bangkok. ” Bangkitlah! Kamu yang tidak akan menjadi budak lagi, ”sebuah video yang diposting di Twitter menunjukkan mereka secara opera bernyanyi di malam yang lembab.

Kata-kata yang terkenal membuka lagu kebangsaan Tiongkok, “The March of the Volunteers.” Tapi mereka juga muncul dalam “Glory to Hong Kong” sebuah lagu tidak resmi dari gerakan demokrasi Hong Kong dan inilah yang dinyanyikan oleh Francis pada protes 1 Oktober. “Untuk Hong Kong, semoga kemuliaan memerintah!” dia menyapa.

Mengutip Time, Minggu (28/2), ditulis dan dikarang secara anonim tahun lalu, lagu tersebut mewakili pemberontakan yang didorong pemuda Hong Kong melawan Beijing. 

Baca Juga: AS dan India sepakat memperkuat keamanan di kawasan Indo-Pasifik

Tetapi empat baitnya sekarang juga dinyanyikan di Thailand di mana para pengunjuk rasa yang menentang pemerintah yang didukung militer dan monarki tidak hanya mengadopsi taktik perlawanan dari rekan-rekan mereka di Hong Kong tetapi juga melakukan promosi silang.

Meskipun tuntutan mereka mungkin berbeda, solidaritas antar gerakan telah terbangun selama berbulan-bulan. Aktivis sekarang telah bergabung dalam apa yang disebut “Aliansi Teh Susu,” jaringan pemuda transnasional longgar yang melihat diri mereka terlibat dalam perkelahian serupa melawan otoritarianisme dan yang sebagian besar tumbuh dewasa di tengah pengaruh China yang tumbuh di wilayah tersebut.

Dinamakan untuk minuman yang populer di Thailand, Hong Kong dan Taiwan, #MilkTeaAlliance ditempa dalam wadah perang meme pada bulan April yang mengadu kaum nasionalis Tiongkok melawan kaum muda yang berpikiran demokratis di tempat-tempat itu. Tapi sejak itu tumpah menjadi sesuatu yang lebih besar.

“Di masing-masing negara kami menghadapi masalah yang berbeda, tetapi ketika sampai pada itu, kami berbagi cita-cita demokrasi,” kata Francis kepada TIME.

Secara online, tagar tersebut telah digunakan untuk mendorong boikot pembuatan ulang Mulan oleh Disney dan untuk meningkatkan kesadaran tentang pelanggaran hak asasi manusia China di Xinjiang dan Tibet. Secara offline, solidaritas yang diilhami olehnya semakin mendorong aksi dunia nyata.

Baca Juga: Kasus aktif virus corona di Indonesia lebih rendah dari rata-rata dunia

Selanjutnya


  • INDEKS BERITA

Tag
  • Aktivis
  • Myanmar
  • militer myanmar
  • Myanmar
  • Junta Militer Thailand
  • Demokrasi
  • Hong Kong