Pengamat: Regulasi yang jelas penting untuk tertibkan angkutan ilegal

DKI Jakarta target tertibkan 76 terminal ilegal tahun ini

Bank Indonesia catat nilai transaksi e-Commerce tumbuh 63,36 persen

Kementerian PUPR: 250 rumah tak layak di Gorontalo Utara siap dibedah

Kemarin, IHSG ditutup merah hingga prediksi ekonomi triwulan II 2021

Onomy Protocol Opens the Door For Institutions To Take On DeFi

Plato Data and Blockleaders Partner to Leverage Plato’s W3 Blockchain Platform

Central Global Continues with Proactive Business Sustainability Measures Despite Lockdown

Dynafront Successfully Lists on LEAP Market of Bursa Malaysia

BMW Indonesia catat peningkatan penjualan, tertinggi di April-Mei

BMW Group Global raih rekor penjualan selama semester 1 2021

Mercedes-Benz akan beralih ke mobil listrik

Tips rawat dan jaga kebersihan mobil selama di rumah aja

Eisai: FDA Approves LENVIMA (lenvatinib) Plus KEYTRUDA (pembrolizumab) Combination for Patients With Certain Types of Advanced Endometrial Carcinoma

Kekurangan suku cadang, Toyota tangguhkan produksi di Thailand

Cuentas and WaveMax Sign an Exclusive and Definitive JV Agreement for 1,000 Locations to Offer Advertising on WiFi6 Next Generation Patented Technology in Cuentas’ “Bodegas” Network throughout the USA

Tata Communications IZO Financial Cloud: A purpose-built community cloud for banking, financial and fintech enterprises discussed with tech leaders

Sino Biopharmaceutical Donates Cash and Supplies Valued at RMB10 Million to Support Henan for Flood Relief and Preventing Epidemic

Kristof Sch√∂ffling’s Move Digital Sets Sublime Standards for Enterprise Blockchain Advisory

Mercedes Benz isyaratkan peluncuran Vision EQXX

Ford, Lyft dan Argo AI bersatu bikin kendaraan otonom

Peruri salurkan bantuan hewan kurban ke masyarakat Kabupaten Karawang

Rupiah Kamis pagi menguat 28 poin

Outplay Raises USD 7.3 Million to Make Outbound Sales Scalable

Ekspor industri pengolahan tumbuh 33,45 persen

Investasi modal ventura global capai rekor tertinggi, ditopang saham

Peluang proyek EPC strategis antara sesama perusahaan BUMN

A Blockchain Art Show?

Stimulating blood vessel formation with magnets

Kemarin, Stimulus kartu sembako hingga anggaran PPKM Rp55,2 triliun

IMF serukan tindakan segera atasi pemulihan “dua jalur” yang memburuk

Washington () – Ketika para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara-negara Kelompok Dua Puluh (G20) akan berkumpul akhir pekan ini, Dana Moneter Internasional (IMF) pada Rabu menyerukan tindakan segera untuk mengatasi "dua-jalur" pemulihan yang sedang memburuk.

"Dunia menghadapi pemulihan dua jalur yang memburuk, didorong oleh perbedaan dramatis dalam ketersediaan vaksin, tingkat infeksi, dan kemampuan untuk memberikan dukungan kebijakan," tulis Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva dalam sebuah blog, mencatat bahwa itu adalah "momen kritis" yang membutuhkan tindakan segera oleh G20 dan pembuat kebijakan di seluruh dunia.

Menurut perkiraan IMF, akses yang lebih cepat ke vaksinasi untuk populasi berisiko tinggi berpotensi menyelamatkan lebih dari setengah juta nyawa dalam enam bulan ke depan saja.

Tingkat vaksinasi yang rendah berarti bahwa negara-negara miskin lebih rentan terhadap virus dan variannya, kata Georgieva. Di Afrika sub-Sahara, misalnya, kurang dari satu dari seratus orang dewasa yang divaksinasi lengkap, dibandingkan dengan rata-rata lebih dari 30 persen di negara-negara maju.

"Penduduk yang tidak divaksinasi di mana saja meningkatkan risiko munculnya varian yang lebih mematikan, merusak kemajuan di mana-mana dan menimbulkan kerugian lebih lanjut pada ekonomi global," lanjutnya.

Ketua IMF juga mencatat bahwa menyusutnya sumber daya fiskal akan mempersulit negara-negara miskin untuk meningkatkan vaksinasi dan mendukung ekonomi mereka, yang akan membuat jutaan orang tidak terlindungi dan terpapar pada meningkatnya kemiskinan, tunawisma, dan kelaparan.

Memperhatikan bahwa ekspektasi inflasi di Amerika Serikat sejauh ini stabil, Georgieva juga memperingatkan bahwa ada risiko kenaikan inflasi atau ekspektasi inflasi yang lebih berkelanjutan, yang berpotensi memerlukan "pengetatan lebih awal dari perkiraan" pada kebijakan moneter AS.

Baca juga: G7 terpecah tentang realokasi dana IMF ke negara-negara terkena COVID

"Suku bunga yang lebih tinggi di AS dapat menyebabkan pengetatan tajam kondisi keuangan global dan arus keluar modal yang signifikan dari negara-negara emerging markets dan berkembang," katanya. "Ini akan menimbulkan tantangan besar terutama bagi negara-negara dengan kebutuhan pembiayaan eksternal yang besar atau tingkat utang yang tinggi."

Untuk mengatasi pemulihan dua jalur yang memburuk ini, ketua IMF mendesak para pembuat kebijakan G20 untuk meningkatkan kerja sama internasional buat mengakhiri pandemi, meningkatkan upaya untuk mengamankan pemulihan, dan meningkatkan dukungan untuk ekonomi yang rentan.

Staf IMF baru-baru ini menguraikan rencana 50 miliar dolar yang dapat menghasilkan triliunan dolar yang diperoleh dari peluncuran vaksin yang lebih cepat dan pemulihan yang dipercepat. "Ini akan menjadi investasi publik terbaik dalam hidup kita dan pengubah permainan global," kata Georgieva.

Di negara-negara di mana pemulihan semakin cepat, termasuk Amerika Serikat, akan penting untuk "menghindari reaksi berlebihan" terhadap kenaikan inflasi sementara, katanya, mendesak bank-bank sentral utama untuk mengomunikasikan rencana kebijakan mereka dengan hati-hati.

Menurut perkiraan IMF, negara-negara berpenghasilan rendah harus mengeluarkan sekitar 200 miliar dolar AS selama lima tahun hanya untuk memerangi pandemi, dan kemudian 250 miliar dolar AS lagi untuk memiliki ruang fiskal untuk "reformasi transformatif."

“Mereka hanya dapat menutupi sebagian dari itu sendiri. Oleh karena itu penting bahwa negara-negara kaya menggandakan upaya mereka, terutama pada pembiayaan lunak dan berurusan dengan utang,” kata Georgieva, menyerukan kreditur bilateral dan kreditur swasta G20 untuk meningkatkan dukungan mereka bagi negara-negara yang rentan.

Untuk bagiannya, IMF telah meningkatkan "dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya" dengan menyediakan 114 miliar dolar AS dalam pembiayaan baru untuk 85 negara dan keringanan pembayaran utang untuk anggota termiskin, kata Georgieva.

Dia mengatakan bahwa keanggotaannya juga mendukung alokasi baru Hak Penarikan Khusus (Special Drawing Rights) sebesar 650 miliar dolar AS, dan proses alokasi diharapkan selesai pada akhir Agustus.

Dalam blog, ketua IMF juga menyoroti proposal staf IMF baru-baru ini untuk harga dasar karbon internasional, serta dukungan pemberi pinjaman multilateral untuk tarif pajak perusahaan minimum global.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © 2021