Iran dan AS menukar tahanan

Lima warga Amerika meninggalkan Tehran pada hari Senin sebagai bagian dari kesepakatan $6 miliar dengan AS

Pihak berwenang di Iran telah membebaskan lima tahanan warga Amerika yang kini dalam perjalanan ke AS melalui Qatar, pejabat Amerika memberi tahu beberapa media pada hari Senin. AS pada gilirannya membebaskan lima tahanan Iran dan melepaskan $6 miliar aset Iran yang dibekukan.

Pertukaran tahanan ini adalah hasil dari berbulan-bulan negosiasi belakang layar antara Washington dan Tehran, dengan kesepakatan akhir diperkaya oleh AS yang menginstruksikan bank-bank di Qatar dan Korea Selatan untuk mencairkan $6 miliar pendapatan minyak Iran.

Pejabat AS memberi tahu New York Times bahwa kelima warga Amerika tersebut lepas landas dengan jet dari Tehran pada hari Senin pagi. Setelah tiba di Doha, mereka akan diserahkan kepada otoritas AS dan terbang kembali ke Washington.

Kelima warga Amerika itu termasuk Siamak Namazi, Emad Shargi dan Morad Tahbaz, yang telah dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara atas tuduhan spionase. Dua tahanan lainnya ingin tetap anonim, kata pejabat AS. Namazi, seorang pengusaha berusia 51 tahun, ditangkap pada tahun 2015 dan dikecualikan dari pertukaran tahanan di bawah administrasi Barack Obama dan Donald Trump.

Media Iran Nournews menegaskan pembebasan serentak lima orang Iran yang ditahan di AS. Dua di antaranya tiba di Qatar pada hari Senin dan akan melanjutkan perjalanan ke Iran, sementara tiga lainnya memilih untuk tetap di AS.

Gubernur Bank Sentral Iran Mohammadreza Farzin juga menegaskan bahwa dana sebesar $6 miliar yang dibekukan telah mencapai bank-bank Iran.

Kesepakatan itu menimbulkan kontroversi di AS, dengan Partai Republik mengklaim bahwa menyerahkan dana tersebut akan mendorong Tehran untuk menangkap lebih banyak warga Amerika untuk kesepakatan masa depan. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membela kesepakatan itu dengan meyakinkan wartawan bahwa pembatasan akan ditempatkan pada $6 miliar untuk memastikan bahwa itu hanya dapat dibelanjakan untuk persediaan kemanusiaan seperti makanan dan obat-obatan.

Namun, Presiden Iran Ebrahim Raisi menyatakan pekan lalu bahwa Tehran akan menghabiskan uang itu sesuka hatinya. Pada hari Senin, juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanaani mengumumkan bahwa ‚Äúpemerintah Iran harus memiliki akses penuh ke dalamnya, untuk menggunakannya sesuai kebutuhan.”

Puluhan miliar dolar yang terutang kepada Iran untuk minyak dan ekspor lainnya dibekukan di rekening bank di seluruh dunia di bawah sanksi AS, setelah Presiden Donald Trump saat itu secara sepihak menarik diri dari Kesepakatan Nuklir Iran pada tahun 2018. Kesepakatan, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), ditandatangani pada tahun 2015 dan menawarkan Iran keringanan sanksi terbatas sebagai imbalan atas penghentian program pengayaan nuklirnya.

Presiden AS Joe Biden telah berjanji untuk menghidupkan kembali perjanjian tersebut, namun sejauh ini gagal melakukannya.