NYSE akan delisting perusahaan telekomunikasi China, sesuai perintah eksekutif AS

NYSE akan delisting perusahaan telekomunikasi China, sesuai perintah eksekutif AS

Sumber: Bloomberg | Editor: Herlina Kartika Dewi

– NEW YORK. New York Stock Exchange (NYSE) mengatakan akan menghapus (delisting) tiga perusahaan China dari papan bursa untuk mematuhi perintah eksekutif AS yang memberlakukan pembatasan pada perusahaan yang diidentifikasi berafiliasi dengan militer China.

Mengutip Bloomberg, Jumat (1/1), tiga perusahaan China tersebut adalah China Mobile Ltd, China Telecom Corp Ltd dan China Unicom Hong Kong Ltd. Dalam pernyataannya NYSE mengatakan, saham perusahan itu akan ditangguhkan dari perdagangan antara 7 Januari hingga 11 Januari, dan proses delistingnya sudah dimulai.

Manajer hedge fund kuantitatif termasuk Renaissance Technologies LLC, Dimensional Fund Advisors LP dan Two Sigma Investments LP termasuk di antara pemegang terbesar dalam daftar AS ini, tetapi taruhan yang mereka pegang pada akhir September kecil, menurut pengajuan 13F.

Ketiga perusahaan China tersebut juga tercatat di bursa Hong Kong. Semua menghasilkan keseluruhan pendapatan mereka di China dan tidak memiliki kehadiran yang berarti di AS kecuali untuk listing mereka di sana.

Baca Juga: AS Menegaskan Larangan Investasi di Perusahaan yang Terkait dengan Militer China

Saham mereka juga diperdagangkan tipis di Bursa Efek New York dibandingkan dengan pencatatan utama mereka di Hong Kong, membuat pencabutan NYSE ini lebih merupakan pukulan simbolis di tengah meningkatnya gesekan geopolitik antara AS dan China.

Pada November 2020, Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah yang melarang investasi Amerika di perusahaan China yang dimiliki atau dikendalikan oleh militer, dalam upaya untuk menekan Beijing atas apa yang dipandangnya sebagai praktik bisnis yang kasar.
Perintah tersebut melarang investor AS untuk membeli dan menjual saham dalam daftar perusahaan China yang ditunjuk oleh Pentagon memiliki hubungan militer.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri China kemudian menuduh AS melakukan kebijakan integrasi militer dan sipilnya berjanji untuk melindungi perusahaan negara tersebut.

Pejabat China juga mengancam akan menanggapi tindakan administrasi Trump sebelumnya dengan daftar hitam perusahaan AS mereka sendiri.

Perintah eksekutif tersebut mengakibatkan serangkaian perusahaan dihapus dari indeks yang disusun oleh MSCI Inc., Indeks Global S&P Dow Jones, dan FTSE Russell.

Komisi Komunikasi Federal A.S. pada bulan Mei melarang China Mobile beroperasi di A.S. Pada bulan Desember, mereka memerintahkan operator untuk melepaskan peralatan yang dibuat oleh Huawei Technologies Co., dan mulai mencari tahu apakah China Telecom harus diizinkan beroperasi di negara tersebut.
Unit China Telecom AS mengatakan kepada FCC dalam pengajuan 8 Juni bahwa itu adalah bisnis independen yang berbasis di AS dan tidak tunduk pada kendali pemerintah China.

Bursa global, termasuk NYSE dan Nasdaq Inc., mendekati perusahaan China selama dekade terakhir saat mereka berusaha memperluas bisnis IPO mereka, terutama di sektor internet.

Sebagai tanggapan, Hong Kong Exchanges & Clearing Ltd. mengubah aturannya dalam beberapa tahun terakhir untuk menarik kembali pencatatan, termasuk mengizinkan penjualan saham oleh perusahaan dengan hak suara tertimbang – memperkuat kekuatan pendiri perusahaan dengan mengorbankan perlindungan yang lebih lemah untuk investor minoritas.

Perusahaan termasuk raksasa e-commerce Alibaba Group Holding Ltd. dan JD.Com Inc., yang sudah tercatat di bursa New York, melakukan listing sekunder di Hong Kong dalam dua tahun terakhir karena ketegangan antara AS dan China meningkat pada berbagai masalah termasuk perdagangan dan virus corona.

Selanjutnya: Perusahaan China terancam di-delisting dari Wall Street, ini sebabnya

 

 


  • INDEKS BERITA

Tag
  • NYSE
  • Amerika Serikat
  • China