Trump dikabarkan tidak akan meninggalkan Gedung Putih kendati kalah dari Biden

Trump dikabarkan tidak akan meninggalkan Gedung Putih kendati kalah dari Biden

Sumber: Kompas.com | Editor: Noverius Laoli

Presiden Donald Trump dikabarkan bakal membentengi diri dan menolak keluar dari Gedung Putih jika Joe Biden menang Pemilu AS.

Dengan keunggulan Biden yang semakin jauh, di mana beberapa lembaga memproyeksikan dia sudah merebut 270 suara elektoral, Trump menuding bahwa dia dicurangi.

Petahana mengeklaim tanpa bukti keunggulan yang dia dapatkan sudah direnggut, sehingga dia berencana untuk menggugat ke mahkamah agung.

Daripada mengakui kekalahan seperti yang dilakukan pendahulunya, petahana mengindikasikan dia akan bertarung untuk bertahan di Gedung Putih.

Baca Juga: Administrasi Trump ajukan penjualan senjata senilai Rp 145 triliun ke UEA

Berdasarkan laporan CNN, presiden berusia 74 tahun itu tidak mempersiapkan pernyataan berisi mengakui kemenangan saingannya dari Partai Demokrat itu.

Bahkan berdasarkan pengakuan sumber terdekat Trump, sang presiden dalam beberapa hari terakhir tak menyiratkan mengakui kekalahan.

Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows dilaporkan tidak berusaha untuk memberi tahu presiden mengenai realitas yang sudah terjadi.

Tim kampanye presiden sendiri dilaporkan berusaha menggalang dana US$ 60 juta (Rp 953,2 miliar) untuk biaya gugatan ke pengadilan.

Baca Juga: Trump mengajukan sejumlah tuntutan hukum untuk mempertahankan Gedung Putih

Sumber internal presiden menuturkan, sejumlah pembantunya membeberkan ide agar presiden dari Partai Republik itu agar tetap diam.

Alasannya, menyebut Pemilu AS curang selain menghancurkan bisnisnya, juga bisa memupuskan apa pun ambisi politiknya d masa depan.

Selanjutnya


  • INDEKS BERITA

Tag
  • Donald J. Trump
  • dana kampanye donald trump
  • Donald Trump
  • penangkapan Donald Trump
  • Donald Trump Jr.
  • istri joe biden
  • dana kampanye joe biden
  • Joe Biden
  • karier joe biden
  • Amerika Serikat