Upaya ByteDance menjadi pengendali utama TikTok di AS bakal sulit terealisasi

Upaya ByteDance menjadi pengendali utama TikTok di AS bakal sulit terealisasi

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

– NEW YORK. ByteDance menghadapi perjuangan berat untuk meyakinkan Gedung Putih untuk mengizinkannya mempertahankan kepemilikan mayoritas dari aplikasi video pendek populer TikTok di Amerika Serikat.

Trump memerintahkan ByteDance bulan lalu untuk melepaskan TikTok di tengah kekhawatiran AS bahwa data pribadi sebanyak 100 juta orang Amerika yang menggunakan aplikasi tersebut dapat diteruskan ke pemerintah Partai Komunis China. Dia mengancam akan melarang TikTok di Amerika Serikat pada 20 September jika ByteDance tidak mematuhinya.

ByteDance telah mengajukan rencana kepada pejabat AS untuk mempertahankan saham mayoritas dalam bisnis global TikTok dan membuat markas untuk TikTok di Amerika Serikat, Reuters melaporkan pada hari Selasa. Proposal tersebut sedang ditinjau oleh Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), sebuah panel pemerintah AS yang diketuai oleh Departemen Keuangan AS.

“Secara konseptual, saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya tidak suka itu (ByteDance mempertahankan kepemilikan mayoritas TikTok). Itu sudah dilaporkan, tapi belum diberitahukan kepada saya. Jika itu masalahnya, saya tidak akan senang dengan itu, “kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Rabu. 

Baca Juga: Terkait TikTok, China mendesak AS untuk menghormati persaingan bisnis yang sehat

Dia menambahkan bahwa akan diberi pengarahan tentang kesepakatan itu dan mempertimbangkannya pada hari Kamis. Jika Trump menyetujui kesepakatan itu, dia harus mengubah perintah eksekutif yang dia tandatangani pada 14 Agustus yang mengarahkan ByteDance untuk mendivestasikan TikTok di Amerika Serikat, sesuatu yang belum pernah dilakukan Presiden AS dalam sejarah tinjauan keamanan nasional, kata para ahli CFIUS .

“Setelah CFIUS memberikan rekomendasi kepada Presiden dan Presiden mengeluarkan perintah eksekutif yang mewajibkan divestasi, belum pernah terjadi sebelumnya para pihak merundingkan solusi selain divestasi, meski jelas merupakan kewenangan Presiden untuk mengubah perintahnya. ”Kata Aimen Mir, yang mengawasi tinjauan CFIUS antara tahun 2014 dan 2018 sebagai Wakil Asisten Sekretaris Keamanan Investasi di Departemen Keuangan AS, dan sekarang menjadi mitra di firma hukum Freshfields Bruckhaus Deringer LLP.

ByteDance, Gedung Putih dan Departemen Keuangan tidak menanggapi permintaan komentar.

Selanjutnya: Putuskan menolak Microsoft, ini yang ditawarkan Oracle kepada TikTok

 


  • INDEKS BERITA

Tag
  • TikTok
  • pemerintah as melarang tiktok