SWI minta masyarakat waspadai penawaran aset kripto tak terdaftar

OJK: TPAKD salurkan Kredit Melawan Rentenir senilai Rp1,25 triliun

Kemenko: Presidensi G20 bawa manfaat ekonomi dan strategis

Yen, franc Swiss menguat dipicu kekhawatiran Omicron dan kebijakan Fed

Ada pembebasan denda pajak di Aceh hingga tahun depan

OJK sebut stabilitas jasa keuangan di Jatim terjaga

BNI dan IPB University kolaborasi dorong Campus Financial Ecosystem

Asabri perbarui aplikasi guna optimalkan layanan saat pandemi

Rupiah Kamis pagi melemah 18 poin

Rand Afsel “menggelepar” saat Omicron menakuti investor

OECD sebut inflasi adalah risiko utama terhadap prospek ekonomi global

Dolar pulih dalam menghadapi Omicron, mata uang komoditas tergelincir

Anggota DPR soroti kesiapan rencana terkait penerbitan rupiah digital

Rupiah Selasa pagi menguat 8 poin

Dolar naik, yen dan franc tergelincir saat kekhawatiran Omicron surut

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

OJK dorong perbankan perkuat manajemen risiko TI

Kemenkop: Realisasi KUR UMKM capai Rp262,95 triliun

Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Kemarin, restorasi mangrove KTT G20 Bali hingga PLN raih modal

Bank Mandiri Taspen gandeng UGM beri fasilitas kredit untuk dosen

Yen dan franc Swiss menguat karena varian COVID kurangi selera risiko

OJK sebut penguatan struktur dan daya saing jadi tantangan perbankan

Harga aset kripto disebut ikut terdongkrak “hype” Metaverse

Yen jatuh ke terendah 4 tahun, dipicu reli saham dan “yield” obligasi

Tokyo () – Obligasi AS menggerakkan mata uang pada perdagangan Rabu pagi, dengan kenaikan suku bunga jangka panjang mendorong dolar ke level tertinggi hampir empat tahun terhadap yen, tetapi penurunan imbal hasil jangka pendek menempatkannya kurang menguntungkan terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya.

Dolar AS dan yen juga berada di bawah tekanan dari reli ekuitas global yang melemahkan permintaan terhadap aset-aset yang dianggap sebagai tempat berlindung yang aman.

Dolar naik setinggi 114,585 yen untuk pertama kalinya sejak November 2017, dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun yang jadi acuan menyentuh level tertinggi baru lima bulan di 1,6630 persen di Asia. Imbal hasil AS jangka panjang yang lebih tinggi meningkatkan daya pikat aset tersebut kepada investor Jepang.

Namun, imbal hasil obligasi pemerintah bertenor dua tahun melayang di sekitar 0,4050 persen setelah mundur tajam semalam dari tertinggi 19 bulan pada Senin (18/10/2021) di 0,4480 persen, menandakan penurunan spekulasi untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih awal.

Itu kontras dengan kenaikan taruhan minggu ini untuk kenaikan suku bunga yang lebih cepat di Inggris dan Selandia Baru, yang juga menarik ekspektasi di negara tetangga seperti zona euro dan Australia.

"Sentimen risiko tetap meningkat," sementara "penurunan dalam imbal hasil AS di awal transaksi, merupakan gejala sedikit penurunan dalam ekspektasi kapan 'peningkatan' suku bunga Fed mungkin terjadi," membuat dolar naik dua kali lipat, tulis Ray Attrill, kepala analis valas di National Australia Bank di Sydney, dalam sebuah catatan penelitian.

Pada saat yang sama, pasar datang ke "realisasi – sangat terlambat – bahwa apakah Fed menaikkan suku bunga (kebijakannya) pada tahun 2022 atau tidak sampai nanti, bank-bank sentral lain mendahului mereka … dengan bank sentral Inggris (BoE) kemungkinan pada awal bulan depan," ”kata Attrill.

Indeks dolar – yang mengukur greenback versus enam rivalnya, termasuk yen – sedikit berubah pada 93,822 dari Selasa (19/10/2021), ketika kehilangan sekitar 0,2 persen dan merosot ke terendah bulan ini di 93,501.

Prospek ekonomi AS sedikit kurang cerah pada Selasa (19/10/2021) setelah data menunjukkan bahwa pembangunan rumah AS secara tak terduga turun pada September dan izin mendirikan bangunan turun ke level terendah satu tahun di tengah kekurangan akut bahan baku dan tenaga kerja, mendukung ekspektasi bahwa pertumbuhan ekonomi melambat tajam pada kuartal ketiga.

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan pada Selasa (19/10/2021) bahwa kekurangan tenaga kerja AS dapat bertahan lebih lama dari pandemi virus corona dan membatasi pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan kecuali negara itu memiliki kebijakan pendidikan, kesehatan, dan pengasuhan anak yang lebih baik untuk meningkatkan jumlah orang yang mau dan mampu bekerja.

Euro hampir datar di 1,16335 dolar AS dari Selasa (19/10/2021), ketika melonjak setinggi 1,1670 dolar AS untuk pertama kalinya sejak 29 September.

Sterling sedikit berubah pada 1,3793 dolar AS setelah menyentuh puncak satu bulan 1,3834 dolar AS di sesi sebelumnya.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko diperdagangkan sedikit lebih lemah pada 0,74725 dolar AS, tetapi tetap mendekati level tertinggi lebih dari tiga bulan pada Selasa (19/10/2021) di 0,74855 dolar AS.

Dolar kiwi Selandia Baru sedikit berubah pada 0,71565 dolar AS, mendekati tertinggi sejak 11 Juni di 0,7172 dolar AS yang dicapai semalam.

Di bidang ekuitas, saham Asia-Pasifik memperpanjang reli global pada Rabu pagi, dengan indeks saham regional naik 0,33 persen.

"Pergerakan dalam ekuitas telah membuat dolar AS dan yen dijauhi," Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne, menulis dalam catatan klien.

"Ini benar-benar hanya memilih pasangan yen dan melihat pergerakannya," katanya. "Ini adalah permainan momentum di sini dan mengatur waktu mundurnya pasangan yen adalah kuncinya, tetapi sepertinya kita tidak akan melihat terburu-buru untuk menutupi posisi jual yen dalam waktu dekat dalam dinamika ini."

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © 2021