Tidak Apa Gemuk asal Sehat? Awas, itu hanya Mitos

Anda sering mendengar orang-orang mengatakan, ‘Ah, enggak apa-apa gemuk, yang penting sehat’?

Ternyata, jika benar seseorang itu terlalu gemuk atau obesitas, dirinya tidak bisa dikategorikan sehat sekalipun memiliki stamina bugar.

Orang-orang yang ‘gemuk tapi bugar’ memiliki kesehatan jantung lebih buruk ketimbang orang-orang dengan berat badan normal tapi tidak aktif atau tidak berolahraga. Demikian hasil penelitian yang dilakukan di Spanyol.

Para ahli yang terlibat dalam riset itu menganalisis data kesehatan pada lebih dari 520.000 orang dewasa – dan menemukan bahwa olahraga memang membantu mengurangi risiko terkena hipertensi dan diabetes.

Akan tetapi, tim menambahkan, mereka yang aktif dan obesitas memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk memiliki kolesterol tinggi daripada orang dengan berat badan 'normal' yang tidak aktif.

Orang-orang seperti itu juga ditemukan empat kali lebih mungkin menderita diabetes -dan lima kali lebih mungkin menderita tekanan darah tinggi.

Berdasarkan temuan mereka, para peneliti mengatakan bahwa anggapan bahwa tetap aktif saja cukup untuk melawan efek obesitas adalah salah.

Pembuat kebijakan yang mempromosikan olahraga daripada menurunkan berat badan, imbuh para ahli tersebut, telah menggunakan pendekatan yang salah.

“Seseorang tidak bisa gemuk tapi sehat, '' kata penulis makalah dan ahli fisiologi olahraga Alejandro Lucia dari European University di Madrid.

Ini adalah analisis nasional pertama yang menunjukkan bahwa menjadi aktif secara teratur tidak mungkin menghilangkan efek kesehatan yang merugikan dari kelebihan lemak tubuh. '

'Penemuan kami membantah anggapan bahwa gaya hidup aktif secara fisik dapat sepenuhnya meniadakan efek merusak dari kelebihan berat badan dan obesitas.'

Tim peneliti mengatakan bahwa mereka ingin menghilangkan mitos bahwa 'gemuk tapi bugar' mungkin dikaitkan dengan memiliki kesehatan jantung yang serupa dengan menjadi 'kurus tapi tidak bugar'.

'Ada beberapa bukti bahwa kebugaran dapat mengurangi efek negatif kelebihan berat badan pada kesehatan jantung,' kata Dr Lucia.

Dalam studi mereka, Dr Lucia dan rekannya menganalisis kumpulan data informasi kesehatan pada 527.662 orang dewasa yang bekerja – rata-rata usia 42 – yang diasuransikan oleh perusahaan pencegahan risiko pekerjaan besar di Spanyol. Sepertiga adalah wanita.

Tim membagi subjek menjadi tiga kelompok berat – 'normal' (42 persen individu), 'kelebihan berat badan' (41 persen) dan 'obesitas' (18 persen).

Setiap orang dewasa diberi tingkat aktivitas berdasarkan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia – yang merekomendasikan 150 menit atau berjalan per minggu atau setidaknya 75 menit olahraga yang lebih berat, seperti joging.

Tim menemukan bahwa – meski olahraga memiliki efek kesehatan yang positif – kelebihan berat badan atau obesitas masih memiliki risiko kesehatan yang besar.

'Lebih banyak aktivitas lebih baik, jadi berjalan 30 menit per hari lebih baik daripada berjalan 15 menit sehari,' kata Dr Lucia.

'Tapi olahraga tampaknya tidak mengimbangi efek negatif dari kelebihan berat badan. Temuan ini juga diamati secara keseluruhan baik pada pria dan wanita ketika mereka dianalisis secara terpisah. '

'Memerangi obesitas dan ketidakaktifan sama pentingnya; itu harus menjadi pertempuran bersama. Penurunan berat badan harus tetap menjadi target utama kebijakan kesehatan bersama dengan mempromosikan gaya hidup aktif. '

Temuan lengkap penelitian ini dipublikasikan di European Journal of Preventive Cardiology. (DailyMail/M-2)