SWI minta masyarakat waspadai penawaran aset kripto tak terdaftar

OJK: TPAKD salurkan Kredit Melawan Rentenir senilai Rp1,25 triliun

Kemenko: Presidensi G20 bawa manfaat ekonomi dan strategis

Yen, franc Swiss menguat dipicu kekhawatiran Omicron dan kebijakan Fed

Ada pembebasan denda pajak di Aceh hingga tahun depan

OJK sebut stabilitas jasa keuangan di Jatim terjaga

BNI dan IPB University kolaborasi dorong Campus Financial Ecosystem

Asabri perbarui aplikasi guna optimalkan layanan saat pandemi

Rupiah Kamis pagi melemah 18 poin

Rand Afsel “menggelepar” saat Omicron menakuti investor

OECD sebut inflasi adalah risiko utama terhadap prospek ekonomi global

Dolar pulih dalam menghadapi Omicron, mata uang komoditas tergelincir

Anggota DPR soroti kesiapan rencana terkait penerbitan rupiah digital

Rupiah Selasa pagi menguat 8 poin

Dolar naik, yen dan franc tergelincir saat kekhawatiran Omicron surut

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

OJK dorong perbankan perkuat manajemen risiko TI

Kemenkop: Realisasi KUR UMKM capai Rp262,95 triliun

Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Kemarin, restorasi mangrove KTT G20 Bali hingga PLN raih modal

Bank Mandiri Taspen gandeng UGM beri fasilitas kredit untuk dosen

Yen dan franc Swiss menguat karena varian COVID kurangi selera risiko

OJK sebut penguatan struktur dan daya saing jadi tantangan perbankan

Harga aset kripto disebut ikut terdongkrak “hype” Metaverse

FAO minta pemerintah membuat sistem pertanian pangan lebih tangguh

Pandemi menyoroti ketahanan dan kelemahan sistem pertanian pangan kita

Roma () – Pemerintah perlu membuat sistem pertanian pangan mereka lebih terhubung, beragam, dan tahan terhadap guncangan tiba-tiba, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) menekankan dalam sebuah laporan utama pada Selasa (23/11).

Diungkapkan pada konferensi virtual di markas FAO di Roma, laporan "The State of Food and Agriculture 2021" (SOFA) mengatakan sekitar 3 miliar orang tidak mampu membeli makanan yang sehat.

Lebih lanjut 1 miliar orang akan berada dalam situasi yang sama jika kejutan tiba-tiba mengurangi pendapatan mereka hingga sepertiga, perkiraan FAO.

Selanjutnya, jika jaringan transportasi kritikal terganggu, biaya makanan akan meningkat hingga untuk 845 juta orang.

"Sejak jauh sebelum pandemi COVID-19, beberapa pendorong utama telah membuat dunia keluar jalur untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi dunia dalam segala bentuknya pada 2030," laporan FAO menekankan dalam pendahuluannya.

Tujuan ini sekarang menjadi lebih menantang karena pandemi dan pembatasan terkait, yang telah menciptakan kesulitan besar bagi sistem pangan.

Sistem pertanian pangan — yang berarti seluruh rantai produksi, penyimpanan, transportasi, distribusi, dan konsumsi — menghasilkan 11 miliar ton makanan setiap tahun, menyediakan lapangan kerja langsung dan tidak langsung bagi miliaran orang.

Namun, laporan tersebut menggarisbawahi: "Sistem pangan tidak akan menjadi kekuatan yang kuat yang berkontribusi untuk mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi dalam segala bentuknya di dunia, kecuali mereka ditransformasikan dengan ketahanan yang diperkuat terhadap pendorong utama yang diidentifikasi … dan diberi insentif untuk menyediakan makanan sehat yang terjangkau secara berkelanjutan dan inklusif."

Pendorong utama kerawanan pangan dan malnutrisi termasuk konflik, peristiwa iklim ekstrem, dan penurunan ekonomi — dengan pandemi menjadi faktor tambahan pada tahun 2020.

"Pandemi menyoroti ketahanan dan kelemahan sistem pertanian pangan kita," kata Direktur Jenderal FAO Qu Dongyu dalam konferensi virtual.

Menurut temuan laporan tersebut, sementara negara berpenghasilan rendah berada pada risiko terbesar dari guncangan mendadak, negara berpenghasilan menengah juga menghadapi ancaman yang sama.

Tindakan yang disarankan oleh FAO termasuk mendesak pemerintah untuk membuat ketahanan dalam sistem pertanian pangan mereka "bagian strategis dari tanggapan mereka terhadap tantangan yang sedang berlangsung dan masa depan."

Diversifikasi sumber input, produksi, pasar, dan rantai pasokan akan menjadi salah satu langkah kunci dalam strategi ini.

Keanekaragaman dalam rantai pertanian pangan juga dapat ditingkatkan dengan mendukung perusahaan, konsorsium, dan klaster sektor kecil dan menengah, saran FAO.

Sementara itu, faktor kunci lainnya adalah meningkatkan konektivitas jaringan pertanian pangan untuk mengatasi kemungkinan gangguan pada jalur transportasi dengan lebih baik.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © 2021