SWI minta masyarakat waspadai penawaran aset kripto tak terdaftar

OJK: TPAKD salurkan Kredit Melawan Rentenir senilai Rp1,25 triliun

Kemenko: Presidensi G20 bawa manfaat ekonomi dan strategis

Yen, franc Swiss menguat dipicu kekhawatiran Omicron dan kebijakan Fed

Ada pembebasan denda pajak di Aceh hingga tahun depan

OJK sebut stabilitas jasa keuangan di Jatim terjaga

BNI dan IPB University kolaborasi dorong Campus Financial Ecosystem

Asabri perbarui aplikasi guna optimalkan layanan saat pandemi

Rupiah Kamis pagi melemah 18 poin

Rand Afsel “menggelepar” saat Omicron menakuti investor

OECD sebut inflasi adalah risiko utama terhadap prospek ekonomi global

Dolar pulih dalam menghadapi Omicron, mata uang komoditas tergelincir

Anggota DPR soroti kesiapan rencana terkait penerbitan rupiah digital

Rupiah Selasa pagi menguat 8 poin

Dolar naik, yen dan franc tergelincir saat kekhawatiran Omicron surut

Sri Mulyani: Kenaikan konsumsi & produksi bekal pemulihan 2022

OJK dorong perbankan perkuat manajemen risiko TI

Kemenkop: Realisasi KUR UMKM capai Rp262,95 triliun

Rupiah berpeluang menguat seiring meredanya kekhawatiran Omicron

Menko Airlangga targetkan hasil kerja sama nyata di Presidensi G20

Kemenko Perekonomian: Sinergi pusat-daerah sukseskan Kartu Prakerja

Wagub Riau: Pandemi bukan alasan serapan APBD rendah

Bapenda Kota Malang dorong e-Tax dari pengusaha hotel & restoran

Evaluasi pembangunan, Pemkab Bangka gelar FGD

Luhut ingin ada peningkatan peran Indonesia melalui KTT G20

Kemarin, restorasi mangrove KTT G20 Bali hingga PLN raih modal

Bank Mandiri Taspen gandeng UGM beri fasilitas kredit untuk dosen

Yen dan franc Swiss menguat karena varian COVID kurangi selera risiko

OJK sebut penguatan struktur dan daya saing jadi tantangan perbankan

Harga aset kripto disebut ikut terdongkrak “hype” Metaverse

GAPKI Kalbar salurkan 10 ribu paket bantuan warga terdampak banjir

Jakarta () – Ketua GAPKI (Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia ) Kalbar Purwati Munawir memastikan perusahaan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat memiliki komitmen kuat untuk membantu para korban banjir di Sintang.

Bahkan, hingga kini, perusahaaan perkebunan sawit anggota GAPKI telah menyalurkan lebih dari 10 ribu paket bantuan kepada masyarakat terdampak banjir.

“Pada prinsipnya seluruh perusahaan perkebunan kelapa sawit sangat mendukung berbagai upaya Pemprov Kalbar terutama terkait penanganan bencana dan hal ini sudah berlangsung lama,” kata Purwati.dalam keterangan tertulis yang diterima , di Jakarta, Senin.

Purwati memastikan, hingga saat ini, sebanyak 25 perusahaan perkebunan sawit anggota GAPKI telah menyalurkan lebih 10.000 paket bantuan sembako. Bahkan pada tahap berikutnya, GAPKI masih akan menyalurkan lagi bantuan sekitar 10.000 paket secara bertahap di 6 kabupaten, Sanggau, Sekadau Melawi, Sintang, Kapuas Hulu dan Ketapang.

”Bantuan bagi masyarakat yang terdampak banjir itu merupakan bentuk kepedulian GAPKI dan dukungan terhadap Pemprov Kalbar dan masyarakat," kata dia.

Menurut Purwati, sejak awal banjir terjadi, perusahaan sangat peduli dan siaga untuk membantu masyarakat terdampak. Perkebunan sawit PT Bumi Pratama Khatulistiwa misalnya dengan sigap langsung mengirimkan 450 box minyak goreng. Bantuan itu diserah terimakan di Pendopo Gubernur, beberapa waktu lalu.

“GAPKI Kalbar juga bergerak cepat dengan menyalurkan 2.000 paket sembako. Bantuan paket sembako juga disalurkan PTPN XIII,” kata dia.

Langkah serupa dilakukan perusahaan perkebunan yang berada tidak jauh berada dari lokasi bencana. PT Parna Agromas, misalnya dengan sigap menyiapkan bantuan berupa sembako bagi masyarakat terdampak banjir di Kecamatan Belitang Hilir Kabupaten Sekadau Provinsi Kalimantan Barat.

Bantuan 1.000 paket sembako yang diserahkan melalui Muspika Belitang Hilir dan 245 Paket khusus untuk Desa Entabuk yang diserahkan langsung kepada kepala desa Entabuk, Jumat 12 November 2021. Total paket bantuan yang diberikankan berjumlah 1.245 paket sembako.

Penyebab banjir

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari mengatakan hingga Senin 15 November 2021 terdapat 12 kecamatan masih terendam banjir, di nya, Kecamatan Kayan Hulu, Kayan Hilir, Binjai Hulu, Sintang, Sepauk, Tempunak, Ketungau Hilir, Dedai, Serawai, Ambalau, Sei Tebelian, dan Kelam Permai.

Menurut Abdul Muhari bencana banjir yang terjadi di sejumlah wilayah di Kalimantan barat itu dipicu oleh faktor cuaca, yakni tingginya intensitas hujan di wilayah hulu Sungai Kapuas.

“Banjir dipicu oleh hujan dengan intensitas tinggi sehingga debit air Sungai Kapuas dan Sungai Mezlawi meluap,” kata Abdul Muhari.

Sebelumnya, anggota DPR RI daerah pemilihan (Dapil) Kalimantan Barat, Daniel Johan, mendesak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) untuk meninjau dan melakukan evaluasi di sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Kapuas.

Daniel Johan menilai, peninjauan dan evaluasi tersebut penting agar pemerintah mengetahui gambaran penyebab banjir. Setelahnya, pemerintah bisa segera melakukan pemulihan.

"KLHK perlu ada peninjauan terhadap DAS Sungai Kapuas, apakah banjir tersebut akibat dari pendangkalan sungai, atau karena hal lain" kata Johan.

Dalam kesempatan itu Purwati juga menyayangkan pernyataan Gubernur Kalbar Sutarmidji yang menganggap bahwa perusahaan sawit sebagai penyebab banjir dan tidak peduli dengan persoalan banjir yang terjadi di Kalbar.

Purwati memastikan bahwa, seluruh perusahaan perkebunan di Kalbar perkebunan sawit memiliki perijinan mulai dari izin lokasi, Amdal dan IUP.

“Pada prinsipnya kami mendukung upaya Gubernur dalam penanggulangan banjir, kami tetap peduli dan berkomitmen untuk membantu korban banjir,” kata Purwati.

Pewarta: Budi Suyanto
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © 2021