Realisasi bantuan pemerintah triwulan I-2022

Rupiah Selasa pagi menguat 13 poin

IMF peringatkan risiko stagflasi di Asia, pangkas prospek pertumbuhan

Dolar AS menguat ke level tertinggi dua tahun, sementara yuan jatuh

MES Sulsel: Optimalisasi pengelolaan zakat dapat entaskan kemiskinan

Rupiah Senin pagi melemah 130 poin

PPATK sebut telah blokir ribuan transaksi investasi ilegal

Sri Mulyani paparkan kegiatannya di hari kelima di Washington DC

KSP: BLT minyak goreng sudah tersalurkan ke 17,2 juta keluarga

Sepekan, proyeksi pertumbuhan ekonomi direvisi hingga G20 soal Ukraina

PPATK katakan terus pantau transaksi platform investasi ilegal

3 pasar rakyat di Padang mulai sediakan pembayaran digital

Dolar capai tertinggi 2 tahun, ditopang prospek bunga Fed yang agresif

BRI kembali buka program rekrutmen pegawai baru

BI catat aliran modal asing masuk senilai Rp0,45 triliun pekan ini

Pemegang saham setujui Mitratel bagi dividen Rp966,7 miliar

BI: Perang Rusia-Ukraina perkuat kompleksitas G20 jaga pemulihan dunia

Rupiah Jumat pagi melemah 16 poin

Yuan anjlok lagi 498 basis poin menjadi 6,4596 terhadap dolar AS

Yen dan yuan menderita saat Fed akan naikkan suku bunga lebih cepat

Ketua bank sentral Rusia Nabiullina hadapi krisis di masa jabatan baru

Yuan terpangkas lagi 102 basis poin menjadi 6,4098 terhadap dolar AS

Sri Mulyani: KTT ketahanan pangan AS perkuat hadapi krisis

Rupiah Kamis pagi menguat 17 poin

Aksi “walk out” AS hingga Inggris, Sri Mulyani: G20 jaga kerja sama

BI sebut G20 dorong kebijakan moneter terintegrasi

Yuan tergelincir 276 basis poin menjadi 6,3996 terhadap dolar AS

Rupiah Selasa pagi menguat tipis 1 poin

Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

CORE sarankan pemerintah tingkatkan proporsi pembiayaan ekspor UMKM

Musk ambil 9 persen saham di Twitter menjadi pemegang saham teratas

New York () – Bos Tesla Inc, Elon Musk pada Senin (4/4/2022) mengungkapkan telah mengambil 9,2 persen saham di Twitter Inc senilai hampir 3 miliar dolar AS, menjadikannya pemegang saham terbesar situs micro-blogging itu dan memicu kenaikan lebih dari 27 persen harga saham perusahaan tersebut.

Langkah Musk, terungkap dalam pelaporan kepada regulator, muncul setelah cuitannya bahwa ia memberikan "pemikiran serius" untuk membangun platform media sosial baru, sambil mempertanyakan komitmen Twitter untuk kebebasan berbicara.

Dalam jajak pendapat Twitter pada Senin (4/4/2022), Musk bertanya kepada pengguna apakah mereka menginginkan tombol edit, setelah mengungkapkan sahamnya. Pada 1 April, Twitter mencuit sebuah pesan di akun resminya, mengatakan bahwa itu berfungsi pada tombol edit.

Seorang pengguna Twitter yang produktif, Musk memiliki lebih dari 80 juta pengikut sejak bergabung dengan situs tersebut pada tahun 2009 dan telah menggunakan platform tersebut untuk membuat beberapa pengumuman, termasuk menggoda kesepakatan go-private untuk Tesla yang membawanya ke situasi sulit dengan regulator.

Namun, akhir-akhir ini, orang terkaya di dunia itu mengkritik platform media sosial dan kebijakannya, dan baru-baru ini menjalankan jajak pendapat Twitter yang menanyakan kepada pengguna apakah mereka percaya platform tersebut mematuhi prinsip kebebasan berbicara, yang lebih dari 70 persen memilih "tidak."

Hasil kuartalan Twitter baru-baru ini dan penambahan pengguna yang lebih rendah dari perkiraan telah menimbulkan pertanyaan tentang prospek pertumbuhannya, bahkan ketika ia mengejar proyek-proyek besar seperti ruang obrolan audio dan buletin untuk mengakhiri stagnasi yang telah berjalan lama.

"Itu mengirim pesan ke Twitter … memiliki saham yang berarti di perusahaan akan membuat mereka tetap waspada, karena saham pasif itu bisa dengan cepat menjadi saham aktif," kata Thomas Hayes, anggota pengelola di Great Hill Capital LLC.

Musk – yang, menurut Forbes, memiliki kekayaan bersih sekitar 300 miliar dolar AS – telah mengurangi kepemilikannya di Tesla sejak November, ketika dia mengatakan akan melepas 10 persen kepemilikannya di pembuat mobil listrik itu. Dia telah menjual saham senilai 16,4 miliar dolar AS sejak saat itu.

Laporan kepada regulator pada Senin (4/4/2022) menunjukkan bahwa Musk memiliki 73,5 juta saham Twitter, yang dipegang oleh Elon Musk Revocable Trust, di mana ia adalah satu-satunya wali amanat. Vanguard adalah pemegang saham terbesar kedua Twitter, dengan 8,79 persen saham, menurut data Refinitiv.

Saham Twitter naik 27,1 persen pada Senin (4/4/2022) menjadi ditutup pada 49,97 dolar AS. Saham, yang telah jatuh 38 persen dalam 12 bulan terakhir hingga penutupan Jumat (1/4/2022), pada Senin (4/4/2022) menambahkan sebanyak 8,38 miliar dolar AS ke kapitalisasi pasarnya, yang sekarang mencapai 39,3 miliar dolar AS.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang langkah Musk.

"Investasi aktual Musk adalah persentase yang sangat kecil dari kekayaannya dan pembelian habis-habisan tidak boleh dikesampingkan," tulis analis CFRA Research, Angelo Zino dalam catatan klien.

Kepemilikan di Twitter lebih mungkin menghasilkan hasil positif bagi pemegang saham daripada yang negatif, kata Ryan Jacob, CEO Jacob Asset Management, yang mengatakan Twitter adalah salah satu kepemilikan dana terbesar.

"Jika (Musk) memutuskan untuk mengambil posisi aktif dan Twitter menjadi perusahaan private, mungkin harganya akan lebih tinggi daripada sekarang," katanya. "Jika itu membuat perusahaan lain tertarik (untuk mengakuisisi Twitter), mungkin harganya akan lebih tinggi daripada sekarang."

Musk sebelumnya telah melakukan investasi tahap awal di perusahaan, termasuk pemroses pembayaran daring Stripe Inc dan perusahaan kecerdasan buatan Vicarious.

Dia juga pendiri dan chief executive officer SpaceX, dan memimpin startup chip otak Neuralink dan firma infrastruktur the Boring Company.

Twitter menjadi target investor aktivis Elliott Management Corp pada tahun 2020, ketika hedge fund berpendapat bahwa bos dan salah satu pendiri perusahaan jejaring sosial itu, Jack Dorsey, terlalu sedikit memperhatikan Twitter sementara juga menjalankan apa yang kemudian disebut Square Inc.

Dorsey, yang memiliki saham lebih dari 2,0 persen di Twitter, mengundurkan diri sebagai CEO dan ketua pada November tahun lalu, menyerahkan kendali kepada veteran perusahaan Parag Agrawal.

Sementara itu, Musk dan Dorsey telah menemukan beberapa kesamaan dalam menolak apa yang disebut Web3, istilah yang tidak jelas untuk versi utopis internet yang terdesentralisasi.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © 2022