IFAWG G20 bahas upaya perkuat dukungan pendanaan bagi negara miskin

Satgas BLBI sita aset barang jaminan obligor Santoso Sumali

LPS proyeksikan kredit perbankan tumbuh hingga 8,9 persen pada 2022

LPS yakin “tapering” Fed tak akan timbulkan volatilitas drastis

LPS pertahankan tingkat bunga penjaminan Bank Umum sebesar 3,5 persen

Yuan kembali anjlok 364 basis poin menjadi 6,3746 terhadap dolar AS

Rupiah Jumat pagi menguat 17 poin

Dolar AS hadapi minggu cerah, saat ekspektasi kenaikan suku bunga

Uang kripto Binance berharap Rusia bantu pertumbuhannya di regional

Dolar melonjak, bank sentral AS bersiap naikkan suku bunga lebih cepat

Rupiah Kamis pagi melemah 31 poin

Yuan anjlok 136 basis poin jadi 6,3382 per dolar setelah keputusan Fed

Dolar bertahan kuat di Asia, ketua Fed indikasikan kenaikan suku bunga

Fed kemungkinan naikkan suku bunga Maret, Powell janji perangi inflasi

Dolar menguat ke tertinggi lima minggu setelah keputusan kebijakan Fed

Rupiah Rabu pagi menguat 15 poin

IMF: Konflik Rusia-Ukraina akan dorong inflasi tinggi lebih lama

IMF: G20 harus dongkrak upaya bantu negara-negara pangkas risiko utang

IMF pangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global 2022 jadi 4,4 persen

Euro jatuh ke terendah satu bulan, investor lari ke dolar

Yuan turun tipis tujuh basis poin menjadi 6,3418 terhadap dolar AS

Emas datar, kehati-hatian jelang pertemuan Fed imbangi risiko Ukraina

Rupiah Selasa pagi melemah 16 poin

Korsel pertimbangkan perluasan perdagangan won ke pasar internasional

Bank sentral Singapura perketat kebijakan moneter terkait inflasi

Yuan terangkat 81 basis poin menjadi 6,3411 terhadap dolar AS

Rupiah Senin pagi menguat 24 poin

PNM buka kantor layanan baru di Maluku Tengah dan SBB

BNI salurkan bantuan untuk keluarga Pekerja Migran Indonesia

Kesenjangan di Indonesia menyempit

Pertamina luncurkan Energy Outlook 2021 tentang masa depan energi

Jakarta () – PT Pertamina (Persero) meluncurkan Energy Outlook 2021 tentang pandangan terhadap masa depan sektor energi di Indonesia, baik dari sisi produksi maupun konsumsi.

"Berbagai perkembangan terbaru dalam transisi energi dan bagaimana perkembangan tersebut diproyeksikan ke masa mendatang diharapkan dapat membantu para pengambil keputusan dalam melihat kemungkinan tantangan dan peluang masa depan di sektor energi," kata Direktur Strategi, Portofolio, dan Pengembangan Usaha Pertamina Iman Rachman dalam webinar yang dipantau di Jakarta, Selasa.

Iman menjelaskan Pertamina menargetkan penurunan emisi karbon hingga 81,4 juta ton pada 2060 guna mendukung langkah pemerintah mencapai target karbon netral.

"Kami telah menyiapkan transisi energi melalui rencana jangka panjang perusahaan dengan target menurunkan karbondioksida sebesar 29 persen pada 2030," ujarnya.

Hingga 2020, kata dia, Pertamina memberikan kontribusi penurunan emisi sebesar 27,08 persen dari baseline tahun lalu. Hal ini cukup signifikan apabila dibandingkan target nasional sebesar 26 persen.

Beberapa upaya Pertamina dalam menurunkan emisi, lain dengan implementasi energi efisiensi, gasifikasi, dan aktivitas lainnya seperti komersialisasi karbondioksida di subholding dan anak usaha. 

Iman mengatakan aspirasi Pertamina dalam penerapan energi hijau dan berkelanjutan dicurahkan ke dalam delapan pilar transisi energi, lain meningkatkan spesifikasi kilang untuk menghasilkan bahan bakar ramah lingkungan, pengembangan lebih lanjut bioenergi dalam bentuk biomassa dan bioetanol, mengoptimalkan potensi dan meningkatkan kapasitas panas bumi terpasang, serta pengembangan hidrogen hijau.

Pertamina juga mengambil peran strategis dalam produksi dan pengembangan ekosistem baterai di Indonesia.

"Kami juga berkomitmen untuk memperkuat gasifikasi terintegrasi membantu pelanggan kami di sektor transportasi, rumah tangga, dan industri untuk mengurangi emisi," tegas Iman.

Di bidang pembangkit listrik, lanjut dia, Pertamina terus meningkat pemanfaatan energi baru terbarukan serta rendah karbon yang memungkinkan perusahaan mengurangi jejak karbon.

Pemanfaatan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCUS) berguna untuk peningkatan produksi ladang minyak dan gas juga menjadi fokus dalam penerapan energi hijau di tubuh perusahaan.

Selain itu, Pertamina juga melakukan upaya lain untuk mengurangi emisi dari kegiatan operasi dan produksi termasuk inisiatif memanfaatkan gas suar dan program langit biru untuk mendorong masyarakat menggunakan bahan bakar rendah emisi karbon.

"Transformasi melalui restrukturisasi holding dan subholding yang sudah berjalan merupakan langkah strategis untuk mampu beradaptasi dengan perubahan ke depan," ujar Iman.

Baca juga: Kilang Pertamina Internasional siapkan inisiatif untuk transisi energi

 

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2021