Realisasi bantuan pemerintah triwulan I-2022

Rupiah Selasa pagi menguat 13 poin

IMF peringatkan risiko stagflasi di Asia, pangkas prospek pertumbuhan

Dolar AS menguat ke level tertinggi dua tahun, sementara yuan jatuh

MES Sulsel: Optimalisasi pengelolaan zakat dapat entaskan kemiskinan

Rupiah Senin pagi melemah 130 poin

PPATK sebut telah blokir ribuan transaksi investasi ilegal

Sri Mulyani paparkan kegiatannya di hari kelima di Washington DC

KSP: BLT minyak goreng sudah tersalurkan ke 17,2 juta keluarga

Sepekan, proyeksi pertumbuhan ekonomi direvisi hingga G20 soal Ukraina

PPATK katakan terus pantau transaksi platform investasi ilegal

3 pasar rakyat di Padang mulai sediakan pembayaran digital

Dolar capai tertinggi 2 tahun, ditopang prospek bunga Fed yang agresif

BRI kembali buka program rekrutmen pegawai baru

BI catat aliran modal asing masuk senilai Rp0,45 triliun pekan ini

Pemegang saham setujui Mitratel bagi dividen Rp966,7 miliar

BI: Perang Rusia-Ukraina perkuat kompleksitas G20 jaga pemulihan dunia

Rupiah Jumat pagi melemah 16 poin

Yuan anjlok lagi 498 basis poin menjadi 6,4596 terhadap dolar AS

Yen dan yuan menderita saat Fed akan naikkan suku bunga lebih cepat

Ketua bank sentral Rusia Nabiullina hadapi krisis di masa jabatan baru

Yuan terpangkas lagi 102 basis poin menjadi 6,4098 terhadap dolar AS

Sri Mulyani: KTT ketahanan pangan AS perkuat hadapi krisis

Rupiah Kamis pagi menguat 17 poin

Aksi “walk out” AS hingga Inggris, Sri Mulyani: G20 jaga kerja sama

BI sebut G20 dorong kebijakan moneter terintegrasi

Yuan tergelincir 276 basis poin menjadi 6,3996 terhadap dolar AS

Rupiah Selasa pagi menguat tipis 1 poin

Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

CORE sarankan pemerintah tingkatkan proporsi pembiayaan ekspor UMKM

Renault dan Geely buat usaha patungan, fokus ke kendaraan hibrida

Jakarta () – Perusahaan otomotif Prancis Renault SA membentuk usaha patungan kendaraan hibrida dengan Geely Holding Group asal China, setahun setelah mengakhiri operasi sebelumnya di pasar mobil terbesar di dunia.

Mengutip Reuters, Senin, ini adalah salah satu upaya Renault yang sedang mencari untuk menghidupkan kembali bisnisnya di China.

Menurut dua orang yang mengetahui diskusi dan dokumen yang dilihat oleh Reuters, kedua perusahaan telah menandatangani "perjanjian kerangka kerja" untuk mendirikan usaha patungan. Pengumuman tentang kemungkinan usaha patungan dapat dilakukan paling cepat pada awal pekan ini.

Usaha baru ini akan membuat dan menjual mobil hibrida bensin-listrik bermerek Renault di China menggunakan teknologi, rantai pasokan, dan fasilitas manufaktur Geely, sementara Renault akan fokus pada penjualan dan pemasaran.

Sebagai bagian dari kemitraan, kedua pembuat mobil juga sepakat untuk mengeksplorasi lokalisasi bersama kendaraan hibrida merek Lynk & Co-Geely di Korea Selatan di mana Renault telah memproduksi dan menjual mobil selama lebih dari dua dekade.

Satu dokumen yang dilihat Reuters mengatakan usaha China-Prancis akan fokus pada China dan Korea Selatan pada awalnya, tetapi kemungkinan akan diperluas untuk mencakup pasar Asia yang tumbuh cepat.

Baca juga: Geely China terus kerjakan kendaraan metanol

Geely dan Renault juga sedang mengembangkan mobil baterai listrik penuh (full electric vehicle) untuk usaha tersebut, kata salah satu dari dua sumber tersebut.

Usaha baru ini dimodelkan pada usaha yang berfokus pada EV yang didirikan Geely pada tahun 2019 dengan Daimler, yang berencana untuk memproduksi di China dan menjual EV merek Smart berdasarkan teknologi Geely menggunakan jaringan penjualan global Daimler.

Usaha Geely-Renault, bagaimanapun, akan benar-benar terpisah dari usaha Geely dengan Daimler.

Bagi Geely, produsen mobil lokal terbesar di China berdasarkan penjualan, usaha patungan baru terbaru ini akan memperkuat strateginya untuk menggunakan kemitraan dengan pembuat mobil lain untuk berbagi teknologi, rantai pasokan, dan manufaktur, yang mengurangi biaya pengembangan EV dan teknologi mobilitas masa depan lainnya.

Bagi Renault, kemitraan ini akan membantu produsen mobil Prancis membangun kembali kehadirannya di China setelah mengakhiri usaha patungan dengan Dongfeng Motor Group pada 2020.

Renault dan Geely akan membuat mobil "di pabrik Geely yang sudah ada" dengan tujuan untuk akhirnya mengekspor kendaraan, menurut dokumen tersebut. Namun, satu sumber mengatakan mereka tidak mungkin segera mengungkapkan produksi pabrik mana yang akan dilakukan.

Usaha patungan Renault-Geely yang diusulkan dapat dikendalikan oleh Geely, salah satu sumber mengatakan, berbeda dengan usaha patungan Smart Geely dengan Daimler, di mana kedua perusahaan memiliki saham yang sama.

Dua sumber yang berbicara dengan Reuters menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Seorang juru bicara Geely menolak berkomentar. Seorang juru bicara Renault China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Renault dan mitra aliansi globalnya, Nissan Motor Co, memiliki mitra China yang sama, Dongfeng, sebelum usaha patungan Renault-Dongfeng dibubarkan.

Renault dan Nissan juga telah lama merancang, memproduksi dan memasarkan mobil bersama-sama yang berbagi platform dan komponen kendaraan lainnya untuk mengurangi biaya produksi dan lainnya.

Tidak segera jelas bagaimana kemitraan baru Renault dengan Geely akan berdampak pada aliansi Renault-Nissan.

Dua pemimpin manajemen Nissan mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak mengetahui bahwa Renault sedang bernegosiasi dengan Geely. Mereka mengatakan Nissan mungkin bisa mendapatkan keuntungan jika memanfaatkan rantai pasokan Geely tapi terlalu dini untuk menilai dampaknya.

Baca juga: Saingi Tesla, Geely siap luncurkan merek EV premium baru

Baca juga: Mercedes-Benz dan Geely siapkan SUV listrik Smart tahun ini

Pewarta: A087
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © 2021

  • Tags
  • renault
  • geely
  • ev